Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2

Admin | August 11, 2017
#Sebuah Perjuangan yang Terlambat
Part 1  
"... Apa yang salah,  saya manusia? Anda menatap ke luar angkasa. "

"…Hah?"

Ketika seorang pria dengan bekas luka putih di wajah yang kaku berbicara kepada Subaru, itu semua dia bisa merespon dengan.

Orang dengan bekas luka memutar wajahnya.

"Dengar, aku meminta Anda apa yang akan Anda lakukan! Apakah Anda akan dengan apel itu atau tidak ?! "

"…Hah?"

"Sebuah apel! Anda ingin makan satu, kan? Anda mulai berbicara kepada saya, dan kemudian Anda tiba-tiba berhenti dan menatap ke luar angkasa! Aku hampir panik! ... Jadi, apa yang akan terjadi? "

Berotot, pria bekas luka berwajah, menempatkan bulat, buah merah lucu-melihat ke telapak tangan Subaru. Apa pun itu, itu tampak hampir persis seperti apel.

Setelah Subaru menatap buah dan kemudian kembali di wajah pria itu, ia berkata, "Tidak—maksudku, aku tidak memberitahu Anda sudah? Aku selamanya dan senantiasa pecah. "

"Kau bercanda ?! Aku sudah cukup Anda membuang-buang waktu. Keluar dari sini! Aku punya pekerjaan yang harus dilakukan. Saya tidak punya waktu untuk berurusan dengan omong kosong Anda. "

Pria itu menggangu mendorong Subaru samping dan pergi menyeberang ke bagian lain dari toko.

Subaru terus melihat-lihat, bingung. "Hah? Apa? Apa yang sedang terjadi?"

Dia begitu bingung, itu sebuah keajaiban ia bahkan bisa mendapatkan kalimat keluar saat ia melemparkan pertanyaan di sekitar itu.

Part 2 
Jalan utama penuh dengan orang seperti biasa, dan terlepas dari gerobak kadal yang akan lewat, ukuran penuh jalan penuh dengan pejalan kaki.


Itu masih pada saat hari cerah. Itu bukan seolah-olah itu benar-benar panas di luar, tapi itu akan cukup untuk membuat Anda berpikir bahwa serigala seperti setengah manusia berjalan-jalan dalam mantel bulu mereka harus berkeringat.

"Tapi ini benar-benar bukan waktu untuk merenungkan pengaturan negara!"

Subaru memegang kepala di tangannya dan memutar sekitar, dan pose yang aneh dari marabahaya yang cukup untuk mengumpulkan lirikan penasaran dari sekelilingnya. Namun, sekarang, Subaru benar-benar tidak memiliki kapasitas untuk khawatir tentang itu.

"Setelah semua ... itu hanya malam semenit yang lalu, bukan?"

Matahari tinggi di langit. Setidaknya, menurut apa yang telah dirasakan Subaru, itu seharusnya sudah malam.

Malam membalik segera dari malam ke siang. Perubahan itu begitu tiba-tiba mengingatkan Subaru ketika ia dipanggil ke dunia ini di tempat pertama. Namun, itu dan ini berada di bawah kondisi yang sama sekali berbeda.

"Perut saya ... tidak dibelah, bukan?" Subaru mengangkat bagian atas olahraga dan menatap perutnya.

Sebelumnya, itu telah dibelah dengan apa yang pasti pisau besar, dan ia telah berdarah sehingga dia yakin dia akan mati.

Namun, tidak hanya luka yang tidak ada, bahkan jejak darah tidak ada. Sebenarnya,pakaian olahraga tercinta Subaru bahkan tidak kotor.

Tas toko yang dipegangnya di tangannya juga penuh seperti itu, dan ponsel dan dompet yang mana mereka seharusnya.

Dalam setiap arti kalimat, ia kembali ke titik awal.

—Itu cukup untuk membuatnya merasa seperti dia akan gila.

Menyadari ada kesenjangan dalam ingatannya, Subaru mencoba memikirkan apa yang terjadi tepat sebelum ia kesadaran hilang.

Perutnya telah dibuka dan dia saat dari dibunuh. Ia berpikir bahwa ia telah mendengar suara seorang wanita. Dia telah menemukan mayat di ruang bawah tanah jarahan, dan orang yang mungkin telah membunuh orang yang menyerang Subaru.

Dalam keadaan hampir mati ...

"…Betul! Satella! "

Satella, yang pasti khawatir tentang Subaru dan memasuki gedung, juga telah dipotong oleh senjata yang sama yang membawanya keluar.

Begitu Subaru menyadari itu, ia merasa ususnya memutar kesakitan. Perasaan bersalah itu bahkan lebih kuat dari perasaan sakit ia rasakan ketika ia sendiri diserang.

"Bukankah aku disuruh mengurus Satella ?!"

Subaru berpikir kembali ke kata-kata Puck tepat sebelum ia menghilang.

Janji Subaru dibuat dengan kucing yang pasti bukan lelucon. Terlepas dari kenyataan bahwa ada setidaknya tiga kali ia harus berubah kembali, ia telah melewatkan setiap kesempatan untuk melakukannya.

Satella telah mengatakan dirinya juga. Jika sesuatu terjadi dia memanggilnya. Dia bahkan tidak melakukan itu.

"Apakah aku idiot? Yah, tentu saja saya. Aku bahkan tidak punya waktu untuk hanya menggantung tekanan kepala saya seperti ini. Aku harus pergi mencari Satella dan Puck ... "

Keduanya mungkin mati. Ketika pikiran itu terlintas di benaknya, Subaru menggeleng untuk menyikay itu pergi.

Subaru tidak memiliki sifat-sifat positif, dan ia tidak bisa membuat dirinya berguna sama sekali. Dia adalah sesuatu seperti karakter massa, atau paling karakter komik lega, namun ia masih hidup.

Jika itu terjadi, tidak ada cara bahwa Satella baik-hati, yang bisa menggunakan sihir dan tidak jujur ​​dengan dirinya sendiri, tetapi benar untuk cita-citanya, atau yang aneh menyendiri dengan roh kucing bisa mati.

Paling tidak, dia tidak ingin mereka menjadi.

"Bagaimanapun, aku harus kembali ke gudang jarahan ..."

Karena itu adalah tempat terakhir dia sebelum kesadarannya terputus, harus ada semacam petunjuk yang tersisa di sana.

Begitu ia memikirkan hal itu, Subaru tergerak untuk bertindak. Ini adalah di mana pengambilan keputusan yang cepat itu bisa bersinar. Dalam dunia sebelumnya, sebagian besar yang digunakan dalam keputusan seperti "Aku tidak akan ke sekolah hari ini," tapi sekarang itu penting baginya untuk bertindak cepat dan memotong semua keraguannya.

Namun, segera setelah Subaru telah membuat keputusan dan siap untuk pergi ...

"Hei, Nak. Bagaimana mari bersenang-senang. "

Subaru sayangnya memiliki jalannya dari gang dipotong oleh tiga orang. Ketika Subaru melihat yang berbicara dengannya, dia tidak bisa membantu tetapi ternganga.

"Hei,ada apa dengan tampilan bodoh di wajahmu?"

"Aku yakin dia tidak menyadari dia mendapatkan dirinya ke dalam kekacauan. Bagaimana kalau kita katakan 'im? "Kata pria lain dalam kelompok mengejek Subaru, karena mereka tersenyum dengan senyum sinis.

Setelah menatap pria untuk sedikit lebih lama, Subaru merasa seolah-olah ia dipaksa untuk menonton lelucon.

Ada tiga orang. Bahkan jika Anda mencoba untuk bersikap baik, Anda tidak bisa menyebut mereka juga mengumpulkan. kepribadian buruk mereka dan mengangkat keburukan hanya merembes keluar dari mereka. Mereka preman klasik.

Dengan semua ini, Subaru merasa rasa yang luar biasa dari déjà vu.

"Apakah kalian semua memukul kepalamu pada sesuatu sementara aku tidak melihat?"

Ini adalah orang yang sama yang telah menjabat sebagai alasan untuk pertemuan Subaru dan Satella ini hanya beberapa jam sebelum.

Tentu, mereka tidak lebih dari karakter massa, tapi sulit untuk membayangkan bahwa tiga orang lain dengan wajah yang sama persis melakukan hal yang sama persis.

"Dengan kata lain, sekarang Anda telah menemukan aku sendiri, Anda ingin membalas dendam ... adalah bahwa hal itu? Saya memahami bahwa Anda ingin menendang saya ketika saya turun, tapi ini benar-benar tidak waktu bagi saya untuk berurusan dengan Anda. Kalian…"

"Apa yang kau ocehkan? Apakah kau kehilangan pikiranmu atau sesuatu? "

Subaru hanya ingin bicara jalan keluar dari ini, damai, tetapi mengingat cara orang-orang ini bertindak, bahkan Subaru mulai mendapatkan menandai. Satu-satunya alasan bahwa ia ingin menyelesaikan masalah secara damai di tempat pertama adalah karena ia sedang terburu-buru. Biasanya, Subaru memiliki fusi yang cukup singkat.

"Sekarang dengarkan di sini, Nak. Jika Anda hanya meletakkan segala sesuatu yang Anda punya dan berjalan pergi, kami akan membiarkanmu pergi. "

"Ah, yang benar itu? Semua yang saya punya. Kena kau. Aku sedang terburu-buru, jadi itu baik-dengan saya, benar. "

"Tapi kau harus dalam posisi merangkak dan bertindak seperti anjing pertama! Katakanlah, 'Selamatkan aku, selamatkanlah aku, silakan!' Juga! "

"Baiklah, aku sudah dengan Anda idiot!" Mereka hanya harus mendorong terlalu jauh, bukan? Subaru sudah kehilangan itu.

Orang-orang tidak siap untuk perubahan sikap Subaru mendadak, dan gemetar. Dari tiga, karena mereka berdiri tercengang, Subaru memilih yang kurus dari kelompok untuk pukulan pertama. Ini adalah orang yang memiliki pisau, sumber kekalahan Subaru sebelum.

"Kau pertama! Orang-orang seperti Anda yang tidak tahu berharganya hidup bisa pergi ke neraka! "

Subaru mendarat pukulan di rahang pria itu dengan sekuat tenaga, dan kemudian melemparkan pukulan ke perut yang terbuka. Pria itu terbanting di dinding dan keluar seperti terang. Subaru segera pindah untuk perjalanan orang berikutnya di sampingnya.

Tidak dapat bereaksi, tendangan mendarat dan pria itu terjatuh. Begitu turun, Subaru menangani orang yang tersisa. Jegalannya ditujukan rendah, dan dengan kekuatan itu ia mampu membawa pria itu dan membanting dia ke dinding.

Setelah pria itu kehilangan napas dari dampak punggungnya ke dinding, Subaru mendarat tendangan lain untuk menghabisinya.

Subaru kemudian berbalik kepada orang yang baru saja tersandung dan memberi isyarat dia dengan tangannya.

"Sekarang satu-satu! Datang pada saya dengan semua yang kamu punya! "

"Siapa kamu untuk bertindak dengan jujur ​​dan adil dengan serangan kejutan itu?! Kau sedikit berandalan! "

Pria itu berlari ke Subaru dan mencengkeram kerah, berusaha mendorongnya ke dinding.

"Tidak cukup baik!" Subaru berteriak, dan memegang kedua pergelangan tangan pria itu dan menarik mereka pergi. Melihat wajah pria itu terkejut, ekspresi Subaru dipelintir menjadi senyum jahat. "Jangan meremehkan waktu luang dari pembolosan! Saya menghabiskan begitu banyak waktu berayun pedang karena saya tidak punya sesuatu yang lebih baik untuk melakukan itu kekuatan pegangan saya adalah lebih dari tujuh puluh kilogram kekuatan! Aku bisa pangku delapan puluh kilo, juga! "

Pria itu menjerit saat Subaru menghancurkan pergelangan tangannya, dan segera setelah ia telah melanggar pendiriannya, Subaru memukulnya dengan sikunya, dan preman itu berseru.

Ketika Subaru berputar di belakangnya dan menempatkan lengannya di pinggang dia berkata, "Jika aku tidak sengaja membunuh Anda, jangan membenci saya terlalu banyak untuk ini, tapi aku selalu ingin mencoba melakukan suplex1pada seseorang tanpa tikar!"

Subaru mengangkat orang sampai bagian dari jalan dan kemudian melemparkannya ke belakang. Tidak dapat bereaksi, kepala preman itu bertabrakan dengan dinding di belakang mereka dan ia merosot ke tanah, tak bergerak.

Setelah memastikan dua orang lainnya diam, Subaru berjalan ke manusia yang pertama dia memukul, satu dengan pisau.

Meskipun orang itu relatif diambil kerusakan kecil, Anda bisa melihat bahwa ia berkeringat. Sebagai Subaru mendekat ia mencoba menarik keluar pisau. Tapi seperti yang dia lakukan, Subaru menendang tanpa henti di wajah. Dia keluar.

"Hmph! Baik itu mudah! Di dunia ini, kejahatan tidak pernah menang! "Kata Natsuki Subaru saat ia berpose untuk merayakan kemenangannya.

Setelah memeriksa yakin bahwa orang-orang itu tidak benar-benar mati, Subaru segera meninggalkan gang.

"Bahkan dengan ini, itu tidak seperti situasi yang sudah lebih baik. Aku harus bergegas ke ruang bawah tanah jarahan. "

Subaru memperhatikan saat ia meninggalkan bahwa ada penonton yang kagum dan terengah-engah terkejut bahwa ia telah meninggalkan gang tanpa cedera.

Jika Anda menyadari bahwa aku kembali ke sana, maka Anda harus pergi ke penjaga! Subaru pikir ia menahan dorongan untuk kuliah mereka. Sekarang dia tidak bisa membiarkan setiap menit menjadi limbah.

Part 3
Setelah selesai melakukan membalas dendam di gang, Subaru menuju bagian terdalam dari daerah kumuh, dan ketika ia tiba di pintu masuk ke ruang bawah tanah jarahan, matahari sudah bergerak jauh di langit.


"A-akhirnya ... akhirnya saya telah menemukan itu. ... Tentu butuh waktu yang lama, sialan, "kata Subaru, menyeka keringat dari keningnya, dan merosot ke bawah untuk beristirahat.

Dia telah menghabiskan hampir dua jam perjalanan sebelum akhirnya mencapai tujuannya.

"Saya hanya di sini, jadi saya pikir saya akan bisa menemukannya lagi tanpa tersesat, tapi ..."

Mungkin masalah terbesar adalah bahwa Subaru tidak bisa membaca tanda-tanda. Selain itu, itu bukan seolah-olah ia bisa menyebutkan nama " gudang jarahan " di luar daerah kumuh, sehingga ia harus bergantung sepenuhnya pada ingatannya.

"Terakhir kali kami datang ke sini saya sedang berbicara dengan Satella, dan mata saya berada di sebagian besar nya waktu, jadi saya kira itu tidak mengherankan saya tidak ingat jalan sangat baik, sialan," kata Subaru sambil terus menetes dengan keringat.

Namun, Subaru harus menghadapi dosa yang terbesar adalah  sekarang tepat di depannya. Sementara ia melakukan yang terbaik untuk mengabaikannya dengan berbicara kepada dirinya sendiri, hatinya tidak akan tertipu. Ini mulai memukuli keras dan lebih keras sebagai nadinya dipercepat, dan Subaru merasa tangannya tumbuh berat. Mulutnya terasa kering dan telinganya berdenging lagi dan lagi dalam kepalanya seolah-olah seseorang memukul dia.

Jawaban yang Subaru dicari berada di dalam gudang jarahan itu.

Untuk sesaat, Subaru memiliki kilas balik saat ia menutup matanya: mayat pria tua itu, perut diiris-terbuka sendiri, dan sosok Satella, yang telah terseret dalam semua ini.

"Jangan takut. Jangan takut. Jangan takut. Apakah kamu idiot? ... Yah, tentu saja saya, tetapi apakah kau pikir saya benar-benar akan datang semua cara ini dan kemudian kembali dengan tangan kosong? "

Tentu saja, itu bukan seolah-olah Subaru punya tempat untuk kembali. Sekarang, ini adalah satu-satunya tempat yang ia bisa melekat.

Menemukan tekad dan menghadap ke depan nya, Subaru menyadari bahwa lututnya gemetar saat ia mencoba untuk berjalan. Dia menampar kakinya untuk menenangkan dirinya dan setelah napas dalam-dalam dia akhirnya pindah ke depan.

Dalam cahaya oranye dari awal malam, pintu kasar ke gudang jarahan tampak seolah-olah itu tanpa kata menolaknya.

"Apakah ada orang di rumah?"

Setelah mendorong diri menjauh dari perasaan negatif ini, Subaru mengetuk pintu dan mengangkat suaranya.

Suara membosankan terdengar, tapi tak ada jawaban. Dengan keheningan yang tidak nyaman karena hanya jawabannya, Subaru menjadi ketakutan oleh yang sangat diam dan mengetuk keras pintu.

"Seseorang ... Aku tahu ada seseorang di sana! Ayo, jawab aku! …Silahkan."

Menempel rasa sekilas harapan, berharap dan berdoa bahwa apa yang terjadi tepat sebelum dia entah bagaimana kesalahan, ia mengalahkan lebih keras. Tidak dapat mengambil kekuatan putus asa tiba-tiba Subaru, pintu mulai berderit dan engselnya mulai membungkuk, dan kemudian ...

"Hentikan itu sudah! Apa yang kau lakukan, mencoba mendobrak pintu hanya karena kau tidak tahu kata sandi ?! "

Pintu tiba-tiba terbuka dengan kekuatan besar, dan Subaru, yang telah bersandar itu, dilemparkan kembali.

Subaru dilemparkan sekitar lima meter dari pintu masuk ke ruang bawah tanah, di mana ia berguling beberapa kali dan kemudian mendongak, benar-benar kaget. Pada akhir tatapan Subaru adalah seorang raksasa, berwajah merah, botak tua.

Pria itu memakai pakaian compang-camping yang menutupi tubuh berotot, dan lampu merah dari matahari terbenam bersinar di kepalanya botak dipoles nya. Dengan kata lain, itu adalah raksasa, sangat energik tampak kakek tua.

"Siapa kau, anak ?! Aku sudah tidak melihat kau di sini sebelumnya! Bagaimana kau tahu di mana untuk menemukan tempat ini? Bagaimana kau bisa di sini? Siapa yang memberitahumu?!"

Dengan kecepatan yang mengagumkan, orang tua menutup jarak antara dia dan Subaru dan mengangkat Subaru dari kerahnya.

Merasa kakinya meninggalkan tanah, Subaru sangat cepat belajar tempatnya. Subaru berpikir bahwa dalam sebagian besar keadaan ia bisa menang dalam perkelahian, tetapi ini tidak keadaan biasa. Saat ia ditahan oleh pria berusia enam atau tujuh kaki setinggi ini, Subaru kehilangan semua keinginan untuk melawan.

"Nama saya Natsuki Subaru, yang selalu sibuk dan tidak pernah bebas berkeliaran gelandangan ...... Untuk saat ini setidaknya, Anda akan menjadi begitu baik untuk menempatkan saya turun? Mari kita bicara dengan kedua kaki kami di tanah, " tambah Subaru, memberikan nya semua hanya untuk memeras bahwa permintaan tidak langsung.

Part 4
Sementara kekerasan pertama pertemuannya di tempat itu telah meninggalkan kesan pertama yang mengerikan, pada akhirnya, Subaru dibiarkan di dalam ke gudang harta.


Subaru telah menjelaskan ke pria dari siapa dia pertama kali mendapatkan informasi tentang gudang jarahan, dan mengatakan kepada orang tua raksasa bahwa dia adalah orang yang memperkenalkan dia ke tempat itu.

Di depan meja yang menghadap pintu depan, Subaru duduk di kursi tetap berarti bagi pengunjung dan bergeser tidak nyaman. Ada serpihan mencuat keluar dari kursi, dan mereka terus menusuk dia di belakang. Jika dia harus pergi ke kamar mandi, serpihan tersebut bisa menjadi pemicu untuk membuat dia pop.

"Kenapa kau terus bergerak seperti itu? Apakah kau bahwa khawatir tentang di mana bolamu? "

"Tentu saja tidak. Anak-anak saya baik-baik saja. Tapi sungguh? Itulah hal pertama yang keluar dari mulut Anda dalam situasi ini? "

"Raksasa" adalah cara terbaik untuk menggambarkan orang tua, karena ia tidak hanya tinggi, dan ia tampak sempit sambil membungkuk di belakang meja. Ketika ia kembali, ia punya botol minuman keras di tangannya, dan setelah menuang gelas, membawanya ke bibirnya.

"Nah, Anda mengganggu  waktu minum saya. Saya harap Anda memiliki alasan yang baik untuk datang ke sini. Jika tidak, itu buruk. "

"Matahari baru saja mulai mengatur dan Anda sudah minum? Anda akan mati kematian dini jika Anda tetap menjaga itu. "Dengan cekatan itu, Subaru, memegang dagunya dengan tangan dan sikunya di meja, mengambil sekilas di sekitar bagian dalam gudang jarahan.

Tidak ada satu jejak dari tragedi yang Subaru telah saksikan malam sebelumnya ia telah berada di sini. Saat ia melihat semua dari berbagai item dicuri bertebaran ruangan, dia tidak tahu apakah mereka diorganisir dalam beberapa cara atau tidak.

Orang tua itu melihat Subaru mencari tentang, dan menyipitkan matanya dengan cara mengetahui.

"Jadi, anak-anak, apakah  kau tertarik dengan beberapa barang-barang ini?" Katanya, mencolok segera di jantung permasalahan. Orang tua raksasa, yang telah memberikan namanya sebagai "Rom," tersenyum sambil menuangkan suntikan lain dari minuman keras ke dalam gelas yang kotor. "Hanya ada dua alasan bahwa orang-orang datang ke tempat ini: mereka membawa sesuatu yang mereka curi, atau mereka memiliki beberapa bisnis dengan barang yang dicuri itu sendiri."

"... Yah, salah satu dari mereka adalah salah satu alasanku di sini."

"Salah satu alasan ... huh. Jadi itu berarti Anda punya beberapa bisnis lainnya berada di sini? "Rom mengangkat salah satu alisnya ketika Subaru memberi perjanjian bersyarat.

Subaru mengangguk, dan kemudian, dengan enggan, mengetahui dengan baik bahwa ia mungkin tidak akan dianggap serius, berkata, "Ini mungkin terdengar sedikit aneh, tapi ... Orang tua, kau ... eh, baru saja meninggal?"

Subaru memutuskan untuk tidak menambahkan rincian tentang lengan dipenggal atau diiris di tenggorokan.

Orang Tua Rom membuka mata abu-abunya lebar untuk beberapa saat sebelum; seolah-olah untuk sinyal waktu mulai kembali lagi, ia masuk ke tertawa.

"Ga-ha-ha-ha! Aku bertanya-tanya apa yang kau akan katakan! Sekarang saya bisa menjadi orang tua dengan tidak banyak waktu yang tersisa untuk hidup, tapi terlalu buruk, saya belum mati! Saya kira ketika Anda sampai ke usia ini, saya tidak membayangkan itu menjadi yang jauh, meskipun. "

Rupanya, Rom mengambil pertanyaan Subaru sebagai semacam lelucon gelisah, dan mengambil gelas lain untuk Subaru. "Mau minum?"

Subaru menolak alkohol dengan sinyal tangan, diikuti oleh "Maaf, tidak sekarang."

Subaru telah berhasil mendapatkan pertanyaan pertama keluar, tapi yang lain dalam dirinya yang mengalikan.

Mayat yang Subaru telah lihat di gudang jarahan ... tidak ada pertanyaan tentang hal itu. Itu pasti mayat pria tua yang duduk di depannya sekarang.

Tentu, itu gelap, dan itu adalah pertama kalinya Subaru pernah melihat mayat, jadi itu bukan seolah-olah ia berada dalam keadaan sempurna dari pikiran. Namun, orang tua ini memiliki begitu banyak fitur karakteristik tentang dia, Subaru tidak bisa membayangkan salah dia untuk orang lain.

Tapi Subaru bisa mengubah pertanyaan dia hanya bertanya pada dirinya sendiri. Dia juga telah ditimbulkan dengan luka fana juga.

Subaru mulai berpikir bahwa itu entah bagaimana telah bermimpi semua. Dia tidak yakin bisa ia percaya apa yang ada di dalam kepalanya sendiri.

Itu semua apa yang terjadi di sini benar-benar mimpi? Jika itu, maka berapa banyak dari itu adalah mimpi, dan mengapa saya disini di tempat pertama?

Rasa sakit terbakar yang Subaru rasakan, kehangatan ia merasa dari sentuhan gadis itu, kepedihan luar biasa bersalah ... jika mereka semua hanya beberapa jejak sisa dari mimpi, lalu mengapa dia ada di sini sekarang?

Ini akan lebih masuk akal untuk mengatakan bahwa segala sesuatu karena ia telah dipanggil ke dunia ini di tempat pertama adalah mimpi.

"Rom, pernahkah kau telah melihat seorang gadis berambut perak di sekitar sini akhir-akhir ini?"

"Rambut perak ...? Tidak, saya tidak bisa mengatakan aku punya. Rambut perak ini salah satu hal yang menonjol dalam cara yang buruk, juga, jadi bahkan jika awal ingatanku  saya gagal, saya tidak berpikir saya akan lupa jika aku melihat seseorang seperti itu, "kata Rom, menindaklanjuti dengan tertawa.

Tapi itu tidak membuat Subaru merasa lebih baik.

Rom harus menyadari keseriusan dalam ekspresi Subaru, karena ia menghapus senyum sendiri pergi dan berkata, "Minum," menempatkan gelas di depan Subaru lagi.

Rom memiringkan gelas dan mengisinya penuh dengan cairan berwarna kuning. Melihat bahwa Subaru tidak melakukan apa-apa tapi menatap diam-diam di gelas, sekali lagi dia berkata, "Minum."

"Maaf, tapi saya tidak merasa sampai sekarang. Ditambah, aku tidak begitu banyak anak kecil yang ingin saya minum untuk bertindak seperti aku keren. "

"Apa yang kamu bicarakan? Minum dan bertingkah adalah apa yang anak-anak seperti yang Anda lakukan! Jadi pergi ke depan dan mengambil seteguk besar dan membakar bagian dalam Anda. Ketika Anda melakukan itu Anda akan dapat batuk banyak hal yang telah terjebak di dalam karena mereka tidak akan dapat mengambil panas. Jadi minum! "Kata Rom ketiga kalinya, mendorong gelas di Subaru.

Dikuasai oleh sikapnya, Subaru mengambil gelas di tangannya dan membawa cairan kuning ke hidung. Bau alkohol yang kuat melanda bagian dalam hidung dan wajah Subaru memutar saat ia hampir mulai batuk.

Namun, meskipun semua perlawanan Subaru, ada bagian dari dirinya yang ingin melakukan seperti yang dikatakan Rom. Subaru telah berpikir bahwa tenggelam masalah seseorang dalam alkohol adalah tanda dari orang dewasa lumpuh, tapi ...

"Baiklah ... begini!"

Subaru memiringkan gelas dan minum semua itu dalam satu tegukan. Segera kerongkongan nya mulai menjerit karena dibakar. Subaru membanting gelasnya di meja.

"Argh! Gah! Itu buruk! Itu panas! Ini sangat buruk! Ugh! Menjijikkan!"

"Anda tidak harus mengatakan bahwa berkali-kali! Ayolah! Anda akan kehilangan setengah dari kesenangan dalam hidup jika Anda tidak dapat memahami selera minuman keras seberapa baik! "

Ketika Subaru dimuntahkan komentar bersama dengan panas dari minuman keras, Rom berteriak kepadanya dan minum lagi. Kali ini ia mengambil seluruh botol dan meneguk dari itu.

Setelah minum sekitar tiga kali lebih banyak seperti Subaru baru saja, Rom memberikan bersendawa perkasa dan tersenyum.

"Tapi tetap, Anda harus bangga pada diri sendiri! Itu bentuk yang baik di sana! Jadi bagaimana? Apakah Anda merasa seperti membiarkan semua itu hal dalam diri Anda keluar sekarang? "

"…Ya! Hanya sedikit! Orang tua, saatnya bagi saya untuk mengurus bahwa salah satu alasan lain aku di sini! "

Menghidupkan senyum pria tua itu kembali dengan senyum jahat sendiri, Subaru menyeka mulutnya dengan lengan bajunya dan menunjuk ke bagian belakang ruang bawah tanah, di mana itu tampak seperti sebagian besar artikel yang dicuri dari nilai terkonsentrasi.

Wajah Rom ini mengambil udara keseriusan, dan Subaru mengatakan kepadanya secara langsung.

"Saya mencari lencana yang punya permata tertanam di dalamnya, dan saya ingin Anda untuk membiarkan saya memilikinya."

Ini adalah tujuan asli Subaru. Selain mengkonfirmasikan keselamatan Satella, itu adalah alasan utama dia di sini: untuk mengambila satu hal yang sangat penting untuk Satella bahwa dia akan menghadapi bahaya hanya untuk mendapatkannya kembali.

Bahkan saat Subaru masih merasa tidak aman tentang keadaan kesejahteraan Satella, ia berpikir bahwa jika ia setidaknya bisa mendapatkan pegangan pada keadaan lencana, ia akan memiliki petunjuk ke arah menemukan nya.

Setelah Subaru telah menyatakan tujuannya dengan semua emosinya dilemparkan balik kata-katanya, Rom membuat ekspresi yang sulit di wajahnya sebelum menjawab. "Lencana dengan permata ... Maaf, tapi tidak ada yang membawa sesuatu seperti itu."

"…Sangat? Berpikir panjang dan keras tentang hal itu-Anda yakin Anda tidak akan pikun belum? "

"Jika saya tidak ingat ketika aku di terbaik saya dengan minuman keras yang berjalan melalui saya, maka saya benar-benar harus mengatakan saya tidak tahu. Namun…"

Sama seperti benang terakhir dari harapan Subaru hendak dipotong, Rom memberinya senyum licik.

"Seseorang membuat rencana dengan saya untuk membawa sesuatu di kemudian hari. Aku diberitahu itu adalah sesuatu yang berharga, juga, jadi itu hanya mungkin menjadi hal yang Anda cari. "

"Apakah orang itu membawa dalam, kebetulan ... seorang gadis bernama Felt?"

"Itulah masalahnya, tapi ... apa? Anda benar-benar tahu nama pencuri yang mengambil itu? "

Subaru tidak bisa membantu tetapi menyerang kemenangan berpose.

Sama seperti ia berpikir bahwa ia telah kehilangan semua arahannya, hal-hal yang berhubungan sekali lagi. Nama Felt ini baru saja datang. Felt, nama gadis yang diduga diambil lencana Satella ini. Jika itu terjadi, keberadaan Felt ini akan membuktikan keberadaan Satella ini. Setidaknya, Subaru akan mampu memastikan bahwa Satella tidak beberapa bagian dari imajinasi nya.

"Aku baru saja akan berpikir bahwa cinta saya pahlawan berambut perak itu telah membuat saya delusi ..."

"Saya minta maaf untuk mengganggu perasaan aneh Anda lega di sana, tetapi Anda tidak memiliki jaminan bahwa Anda akan dapat membeli barang kembali, bahkan jika dia membawa sini. Jika itu punya permata tertanam di dalamnya, itu akan mengambil harga tinggi. "

"Ha! Anda dapat melihat-lihat di sekitar saya semua yang Anda inginkan, tapi aku minta maaf. Aku punya apa-apa! Saya selalu dan tidak punya uang! "

"Kemudian Anda beruntung!" Rom berteriak kembali, terkejut.

Tapi baru saja dia melakukan itu, Subaru mengangkat jari di depan wajahnya dan melambai kembali dan sebagainya. "Tsk-tsk-tsk. Memang benar, saya mungkin tidak punya uang. Namun! Di dunia ini, Anda tidak perlu uang untuk mendapatkan hal-hal. Ada sistem indah disini yang disebut 'barter'’—Pernahkah kau dengar? "

Rom tidak membantah kembali, dia hanya mengangguk dalam diam, menghasut di Subaru. Subaru menggali di dalam saku celananya, dan di tangannya ketika ia membawanya keluar adalah ...

"…Apa itu? Ini pertama kalinya saya pernah melihat yang seperti itu. "

"Objek ini yang sekarang saya bangkitkan adalah benda sihir fantastis yang dapat digunakan untuk membekukan objek apapun dalam waktu! Ini disebut 'ponsel'! "

Itu adalah ukuran kompak, berwarna putih, model tipis telepon seluler. Ketika Rom memandang kagum pada barang misterius ini ia belum pernah melihat sebelumnya, Subaru dengan cepat memindahkan jari-jarinya dan sesaat kemudian cahaya putih berkelebat dalam kegelapan di dalam gedung.

Ketika rana suara yang keras terdengar bersama dengan lampu kilat, Rom jatuh kembali di belakang meja. Itu seperti reaksi berlebihan yang Subaru tidak bisa menahan tawa, tapi Rom jelas marah.

"Apa yang sedang kau lakukan?! Apakah kau mencoba untuk membunuh saya ?! Jangan berpikir kau bisa menipu saya dengan gerakan lucumu! "

"Tunggu, tunggu, tenang. Ambil napas dalam-dalam, rileks, dan datang ke sini dan melihat. "

Rom masih merah di wajah, dan itu bukan karena ia telah minum, namun demikian Subaru mengulurkan ponselnya di depannya. Setelah melihat meragukan Subaru, matanya terbuka lebar saat ia melihat apa yang ada di depannya.

"Ini adalah ... ini adalah wajah saya. Bagaimana kau melakukannya?"

"Sudah kubilang, bukan? Ini adalah barang yang fantastis yang memotong sepotong waktu dan membekukan itu. Menggunakan barang ini, saya memotong sedikit waktu Anda, sebelum sekarang, dan disegel itu dalam perangkat ini. "

Kemudian, Subaru mengubah arah kamera dan mengarahkannya pada dirinya sendiri, dan mengambil gambar lain. Ketika ia menunjukkan layar untuk Rom lagi, itu menunjukkan Subaru membuat tanda perdamaian.

"Ini memotong potongan-potongan kecil dari waktu, hanya seperti itu. Jadi bagaimana? Cukup langka, ya? "

"Saya tidak bisa terlalu bersemangat tentang itu berpose lumpuh dari Anda, tapi ini benar-benar ... hmm ..."

Setelah menghina pose Subaru, Rom tampak sangat intens di ponsel. Subaru mengepalkan tangan dan meremasnya, berani karena fakta bahwa Rom tampak lebih tertarik daripada yang diharapkan.

"Ini adalah pertama kalinya saya melihat salah satu dari ini, tapi ... pada dasarnya, ini adalah sebuah mitia, bukan?"

"Sebuah mitia?" Subaru hendak mengatakan, "Ini hanya sebuah ponsel lipat," tapi menahan diri. Rom mengangguk lagi.

"Ini adalah apa yang Anda sebut hal yang dapat Anda gunakan untuk melakukan sihir tanpa membuka gerbang, seperti pengguna sihir lakukan. Yang mengatakan, mereka sebagian besar digunakan sebagai hadiah daripada alat ... "

Jadi benda sihir disebut "mitia." Subaru mengangguk, berpikir kata fit cukup baik. Rom, yang terus melihat secara dekat ponsel, akhirnya meletakkannya kembali di atas meja.

"Saya tidak yakin saya dapat menempatkan harga pasti tentang ini. Saya telah bekerja di sini di ruang bawah tanah jarahan untuk waktu yang sangat lama, tapi ini adalah pertama kalinya saya menangani mitia apapun. ... Saya dapat mengatakan, meskipun, bahwa itu pasti akan menjual dengan harga tinggi. "

Tampaknya barang langka memerintahkan perhatian dalam bisnis apapun, bahkan bagi mereka yang bekerja di pasar gelap. Suara Rom telah dipercepat dalam kegembiraan, dan ia mengusap ujung dagu sambil menatap Subaru.

"Sejujurnya, bahkan jika itu telah tertanam permata di dalam, bertukar sesuatu seperti ini untuk barang murni dekoratif benar-benar menempatkan Anda pada kerugian. Anda akan lebih baik berdagang untuk sesuatu yang lebih mahal ... Yah, benar-benar, Anda tidak bisa membandingkannya dengan sampah ini dicuri saya miliki di sini. "

Untuk seseorang yang terlibat dalam kegiatan ilegal, itu aneh untuk Rom untuk memberinya seperti peringatan baik, dan Subaru merespon dengan senyum lemah. Untuk orang lain, apa Subaru coba lakukan harus tampak bodoh.

"Tidak, tidak apa-apa. Aku akan bertukar mitia ini untuk lencana yang Felt bawa. "

"Mengapa Anda pergi sejauh iti untuk melakukan itu? Apakah itu lencana benar-benar bernilai lebih dari mitia ini? Atau apakah Anda mengatakan bahwa itu lebih berharga daripada uang bisa membeli? "Tanya Rom, tidak dapat datang untuk berdamai dengan keputusan Subaru.

Jujur, jika Subaru berada di posisi yang sama seperti Rom, dia pikir dia mungkin telah mengatakan hal yang sama.

"Yah ... Sebenarnya, saya belum melihat lencana sendiri, tapi saya tidak berpikir bahwa itu bisa bernilai lebih di uang daripada ponsel ini, dan aku yakin aku akan mengambil kerugian."

"Jika Anda memahami semua itu, mengapa Anda ingin pergi melalui dengan itu?"

"Bukankah sudah jelas? Saya ingin mengambil kerugian. "

Rom mengerjap beberapa kali di Subaru, tapi pada saat yang sama Subaru merasakan kegembiraan, karena ini ... ini adalah jawabannya.

"Saya ingin membayar seseorang kembali. Aku seseorang yang selalu merasa seperti mereka harus kembali nikmat. Aku salah satu dari anak-anak yang modern yang tidak bisa menangani perasaan berhutang kepada seseorang. Aku tidak akan bisa tidur di malam hari. Jadi, bahkan jika saya harus mengambil kerugian besar, aku akan mengambil kembali lencana itu. "

"Hmm ... Jadi, kedengarannya seperti lencana ini tidak benar-benar milik Anda ... Apakah itu benar?"

"Ini milik seorang gadis berambut perak yang indah yang menyelamatkan hidup saya. Saya tidak mengerti mengapa, tapi itu sangat berharga baginya. "

"Tapi bagaimana orang itu yang menyelamatkan Anda? Mengapa dia tidak di sini? "

"Saat ini saya mencari dia! Sebenarnya, sekarang saya bahkan tidak yakin dia bukan bagian dari imajinasi saya yang saya buat karena saya merasa sedih! "

Subaru mencengkeram tinjunya dan tertawa lepas kecemasannya sebelumnya dengan memasukkannya ke dalam kata-kata.

Subaru akan mendapatkan lencana ini kembali, dan kemudian sekali lagi bertemu gadis itu. Dia ingin melihat senyumnya.

"Kau cukup idiot, bukan?" Tertawa Rom sambil memandang pada Subaru dan tekadnya.

Part 5
Setelah berhasil melalui putaran pertama dari negosiasi, Subaru menghabiskan saat berikutnya untuk berbincang dengan Orang Tua Rom. Mengingat betapa tertarik Rom tampaknya berada di mitia itu, Subaru merenung pada dirinya sendiri bahwa gadget adalah sesuatu yang orang-orang sukai, tidak peduli di dunia apa kamu berada didalam.


"Apakah itu pakaianmu atau ini, kau benar-benar harus banyak hal yang aneh padamu, bukan? Maksudku, hal-hal ini di sini lezat! "

"Saya tau? Hei tunggu! Saya pikir kau mengatakan menggigit! Mereka adalah keripik jagung saya! Itulah makanan terakhir untukku pada saya! "

"Oh tidak begitu pelit. Jika kau menyimpan sesuatu lezat seperti ini semua untuk diri sendiri, kau akan jatuh lurus ke neraka, saya katakan ya. "

"Oh dan kau tidak akan, untuk makan mereka semua sendiri ?! Menyalahkan orang lain saat kau sedang melakukan sendiri yang sama adalah kebiasaan benar-benar buruk darimu baby boomer ... Aku berkata, berhenti makan mereka! "

Subaru pikir dia hanya menjadi semacam dengan berbagi beberapa makanan ringan, tapi setelah melihat mereka semua dimakan seperti ini, dia yakin tidak menyesalinya. Saat ia meletakkan tas camilan yang kosong kembali tas toko, ia hampir menangis.

Pada saat mereka berdua mendengar ketukan di pintu, itu sudah cukup dekat dengan matahari terbenam.

Itu hanya ketika Subaru mulai tertidur, dan ketika ia mendongak, ia melihat Rom menggerakkan tubuh raksasanya ringan ke arah pintu.

Setelah diam-diam menempatkan satu telinga terhadap hal itu, Rom berbisik.

"Untuk tikus raksasa ...?"

"Kami memberikan racun."

"Untuk ikan paus putih besar ...?"

"Kami meminjamkan kail pancing."

"Untuk naga besar yang paling terhormat kami ...?"

"Kami mengatakan, 'Bakar di neraka!'"

Untuk setiap pertanyaan singkat Rom datang jawaban singkat. Seiring dengan ketukan khusus, mereka harus mengetahui password. Puas dengan jawaban, Rom membuka pintu.

"Maaf saya mengambil begitu lama, Orang Tua Rom. Aku punya seseorang yang benar-benar gigih pada ekor saya, dan butuh waktu lama untuk kehilangan 'em. "Dengan nada ramah dalam suaranya, seorang gadis muda menyelinap melewati Rom, membual dari eksploitasi nya.

Rambut pirang gadis itu adalah semi-panjang, dan matanya merah seperti kelinci. Dari sisi mulutnya mengintip gigi taring nakal. Pakaian yang dikenakannya tampak mudah untuk bergerak, tapi mereka compang-camping.

Subaru berdiri tanpa berpikir, menyebabkan ribut. Gadis itu segera tampak jalan dan menghapus senyum dari wajahnya.

"Siapa ini? Hei, Rom. Aku bilang aku akan membawa sesuatu yang besar, jadi saya tidak ingin ada yang berada di sini, bukan? "

"Saya mengerti bagaimana perasaan Anda, tapi itu uh ... Nak ada memiliki beberapa bisnis denganmu, Felt, dan itu tidak sama sekali tidak berhubungan dengan yang 'hal besar' kau bilang kau membawa."

Jawaban rom hanya membuat Felt lebih mencurigakan. Omong-omong dia sadar menggambar tangannya dekat dengan dadanya, tampak bahwa di situlah ia memegang lencana. Merasa terus waspada saat ia menatap Subaru.

"Ada apa dengan orang itu? Kau tidak menjual saya keluar, kan, Rom? "


"Hanya berapa lama kau pikir kami telah bekerja sama? Aku tidak pernah melakukan hal seperti itu. Satu-satunya alasan dia ada di sini adalah karena saya berpikir bahwa dia mendapat tawaran untukmu yang tidak terlalu buruk. "Rom mengedipkan mata Subaru," Benar? "

Sementara merasa jijik pada kedipan mata oleh orang tua, Subaru melegakan tenggoraokannya untuk membantu menghilangkan kegugupannya dan, mengabaikan tatapan lanjutan Rom, beralih ke wajah Felt.

"Kau tidak perlu menjadi sangat gugup. Kenapa tidak kau hanya duduk dan mempunyai segelas susu pertama? "

"Hentikan dengan wajah bodoh darmui. Saya dapat memberitahu kau tidak tahu apa yang kau lakukan ... Dengar, aku tidak tahu apa yang kau licik, tapi aku tidak tertarik pada apa pun yang kau katakan, kecuali aku yakin itu berarti lebih banyak uang untuk saya. Jadi pergi ke permasalahan dan dapatkan langsung ke permasalahan. "

Reaksi Felt itu dingin. Bahu Subaru jatuh pada seberapa buruk kesan pertama berlalu, tapi ...

"Saya memohon orang tua ini untuk memberi saya beberapa waktu untuk berbicara denganmu, tapi ... bisnis saya sebenarnya dengan itu lencana permata yang kau telah sembunyikan di sakumu di sana."

Gadis itu mengangkat alisnya bersama dengan tingkat kehati-hatian nya. Subaru tahu tidak hanya tentang pencurian, tapi apa yang dia cauri. Tapi Subaru mengangkat kedua tangannya di depannya, berusaha menenangkannya. "Saya tidak berencana melakukan apa-apa. Aku hanya datang ke sini untuk berbicara. Artinya, untuk bernegosiasi. "

Subaru kemudian, dengan kedua tangannya masih di udara, menunjuk ke di sebuah meja kecil di dekat meja.

"Mari kita bertujuan untuk hasil mana kami berdua keluar di atas. Dengan kata lain, situasi menang-menang. "

Setelah jeda singkat, Felt mengangguk, dan keduanya duduk di kedua sisi meja kecil.

Rom kemudian menuangkan dua gelas susu dan menetapkan kedua di depan mereka.

"Aku akan memberikan tempat dan susu ini, tapi kau sendiri ketika datang untuk bernegosiasi."

"Jangan khawatir, aku sudah datang ke sini siap untuk memiliki segala sesuatu yang diambil dari saya. Hanya menonton saya karena saya kehilangan semuanya, "kata Subaru, meninju tinjunya ke sisi lain seolah-olah ia membual, akan berkelahi, meskipun mengatakan apa-apa yang bisa dibanggakan.

Rom mendengus, tapi Felt, yang sudah mulai minum susu, memutar wajahnya.

"Hei, Rom. kau belum menyiram susu ini turun, kan? Rasanya mengerikan! "

"Kenapa semua orang harus menghina minuman ?! Aku menunjukkan beberapa kebaikan di sini ...! "Kata Rom sebelum mengambil tangan raksasa dan gemerisik rambut Felt.

Subaru pikir itu tampak seolah-olah Rom akan merobek kepala Felt, tapi itu jelas dari wajah Rom bahwa dia tidak bermaksud jahat dan hanya menepuk-nepuk kepalanya seperti orang tua akan cucunya. Tambah, Felt tampak digunakan untuk itu.

"Kalian berdua tampak lebih dekat daripada yang saya pikirkan. Aku mulai kesepian di sini sendirian. "

"Jangan mengatakan sesuatu cengeng seperti ketika kau punya wajah yang tampak mengerikan seperti orang tua ini."

"Aku sudah menghina wajahku sebelumnya, tapi benar-benar? Seburuk orang ini ?! Ayo! "Teriak Subaru, terkejut ketika ia melihat kembali di kepala botak Rom dan terserang ketakutan.

Sementara Subaru tidak memiliki fitur yang paling tampan dan sering keliru untuk beberapa jenis preman, ia tidak berpikir mereka begitu buruk untuk dibandingkan dengan ini raksasa enam kaki setinggi seorang pria tua.

"…Kamu benar. Maaf tentang itu, aku pergi terlalu jauh, "jawab Felt.

"Di sinilah saya ingin mengatakan bahwa, untuk menebusnya, aku ingin kau memanggilku 'kakak' dengan suara yang lucu untuk sisa diskusi, tapi aku akan pergi ke depan dan mengampuni untuk sekarang. Anda harus berhati-hati sehingga kau tidak mengatakan apa-apa terlalu menyakitkan, atau ... Rom, apa yang salah? "

"Aku benar-benar mulai berpikir kalian berdua telah bekerja sama bersama-sama hanya untuk datang ke sini dan membuat saya marah ..." Rom tersenyum, namun pembuluh darah yang muncul dari dahinya. Subaru dan Felt saling memandang dan mengangkat bahu mereka.

Rom mendesah dalam-dalam. "Hanya ketika saya pikir Felt telah membuat kenalan baru sekitar usianya, kau berubah menjadi seperti memutar seperti yang lain."

"... Rom, silakan. kau tahu kau pikir kau membantu, tapi aku akan memintamu untuk berhenti mengatakan hal memalukan seperti itu, "kata Felt.

"Tambah, 'sekitar usianya' ...? Meskipun saya kira dari perspektif orang lain kau terlihat seperti mereka berada di kelompok usia yang sama. "

Subaru melihat lagi Felt, tapi bahkan dengan mempertimbangkan fakta bahwa dia mungkin lebih muda dari dia seharusnya, ia tampak sekitar dua belas atau tiga belas. Jika Anda ingin memberinya manfaat dari keraguan dan meregangkan imajinasi Anda, dia mungkin telah mampu lulus untuk empat belas tahun.

Itu cukup banyak perbedaan usia untuk Subaru merasa malu jika Felt disebut sebagai kenalan atau teman.

Tapi samping analisis Subaru, Felt dan argumen Rom terus tanpa dia.

"Apa yang kau pikirkan akan terjadi pada kau jika kau tetap menjaga sikap ‘serigala' mu ini? Cepat atau lambat, saya akan terlalu tua untuk dapat mengurusmu lagi. Apakah kau benar-benar berpikir kau bisa membuatnya sendiri? "

"Berapa kali kau mengatakan kepada saya ini sudah? Bukan tanda kepikunan mengatakan hal yang sama lagi dan lagi? Tapi selain itu, itu akan menjadi waktu yang lama sebelum kau terlalu tua untuk apa pun, dan sebelum itu terjadi aku akan ... "

"... kau akan melakukan apa?" Kata Subaru, melompat di, ketika kalimat Felt terhenti. Tiba-tiba merasa mendongak, jengkel.

Mengingat bahwa ia tampaknya telah mengajukan pertanyaan dia tidak harus memiliki dan berada dalam bahaya merusak suasana, Subaru melegakkan tenggorokannya. Mereka sudah sangat teralihkan, dan sudah waktunya untuk kembali ke titik utama.

"Pokoknya, mari kita pergi ke depan dan memulai negosiasi kami. Jadi, uh ... Felt. Kau punya lencana itu, kan? "

"…Ya tentu."

Subaru memotong langsung ke titik, dan di respon, Felt menjawab jujur.

Merogoh saku dada, Felt mengambil sesuatu dan meletakkannya diam-diam di atas meja.

Itu lencana yang Subaru telah cari. Apa yang pertama berdiri keluar untuk Subaru adalah desain di atasnya itu dalam bentuk naga. Lencana itu sendiri adalah tentang ukuran di mana itu akan cocok dengan mudah di telapak tanganmu. Sementara Subaru tidak bisa persis memberitahu materi apa itu terbuat dari, desain naga bersayap itu rumit, dan dalam mulut terbuka naga adalah sebuah permata merah yang membuatnya terlihat sangat unik.

Sadar, Subaru tertarik pada kilauan permata di pusat lencana ini.

"Jadi…"

Suara Felt ini menarik perhatian Subaru dan membawanya kembali ke tempat dia. Dia kemudian meluncurkan lencana ke tepi meja, seakan mengingatkan dia bahwa itu masih belum miliknya.

"Sekarang giliranmu untuk menunjukkan apa yang kau miliki. Seperti yang kau lihat, ini bukan lencana biasa, dan aku pergi melalui banyak kesulitan untuk mendapatkannya. Jika kau dapat menunjukkan sesuatu yang akan cocok baik lencana dan usaha saya, kami berdua bisa bahagia, bukan? "

"Sementara saya melihat kau mencoba untuk menguji saya dengan senyum jahat tampak darimu, saya minta maaf. Aku hanya punya satu kartu untuk bermain. Setelah semua, Anda akan harus melihat jauh dan luas untuk menemukan satu yang miskin seperti saya! "

Subaru bangga membuang dadanya, tapi Felt tidak tampak senang.

Saat aku berkata "miskin," semua orang membuat wajah itu pada saya, bukan? pikir Subaru.

Tapi disamping perasaan Subaru, ia pergi ke depan dan hanya bermain kartu namanya.

Subaru menepuk ponselnya di atas meja, dan hanya karena ia pikir, Felt tampak bingung. Namun, reaksi itu hanya jenis yang ia cari. Subaru mulai membuka kamera ponsel dan ...

"Ambil ini! Sembilan-frame-per-detik pengambilan gambar terus menerus! "

"Wah! A—?!  Apakah kamu—?!  Hei, ada apa dengan suara itu, dan mengapa begitu cerah ?! "

Sebuah cahaya putih berkelebat dan mekanik seperti suara bidikan pergi beberapa kali dengan pesat. Felt sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu tentang pelanggaran tata krama Subaru yangmengerikan, tapi sebelum ia bisa membuka mulutnya, Subaru memegang layar ponsel di depan wajahnya.

Setelah melihat diri sendiri di layar, ia membuka matanya lebar dan berkata, "Itu ..."

"Betul! Saya membuat salinan darimu! Mitia ini memotong sepotong waktu seseorang dan toko pergi! Saya ingin berdagang denganmu mitia ini untuk yang lambang yang kau punya. "

Setelah bermain kartu terbaiknya segera, Subaru mampu mendorong negosiasi menguntungkannya.

Itu adalah taktik negosiasi yang didirikan, dan tergantung pada situasi, bisa digunakan untuk memaksa kesimpulan yang akan dibuat segera.

Tentu saja, ini juga berarti memberitahu orang yang kau negosiasikan dengan yang kau punya kartu tidak kuat untuk bermain, dan Subaru telah mengatakan bahwa sudah di tempat pertama, tapi tampaknya untuk bekerja.

"Saya melihat. Itu sangat menakjubkan. Rom, berapa banyak yang kau pikir mitia ini akan pergi? "

Felt menatap layar dan mengangguk beberapa kali, tapi Subaru berpikir bahwa reaksinya adalah sangat acuh tak acuh.

Matanya tidak menyala dan ia bahkan tidak mengambil ponsel di tangannya untuk melihat lebih dekat. Dia tidak tertarik menggunakan ponsel atau keanehan, tapi hanya berapa banyak uang yang dia bisa mengubahnya menjadi.

"Jadi daya tarik ini dengan hal-hal teknologi tinggi hanya terbatas pada orang-orang di dunia ini, juga ?! Entah bagaimana yang membuat saya merasa benar-benar sedih dan kesepian! "

"Oh, diamlah. Apa yang ada untuk membuat tentang masalah besar? Jika ini disebut mitia dapat menjual lebih dari lencana ini, maka saya tidak bisa lebih bahagia. Untuk itu, saya percaya Rom untuk memberikan penilaian yang tepat. "

"Yah, saya tidak bisa mengatakan dengan tepat berapa banyak saya pikir itu akan pergi untuk. Sejujurnya, saya tidak berpikir dua benda dapat dibandingkan. Saya berpikir bahwa lencana bisa pergi untuk banyak uang ... tapi tidak sebanyak mitia ini. Dengan kata lain, saya pikir kau memiliki banyak keuntungan dengan membuat perdagangan ini, Felt. Itulah yang saya pikir. "

"Saya melihat, saya melihat. Jika itu yang terjadi, maka mengapa tidak? "

Merasa tampak senang saat perdagangan dibubuhi cap Rom untuk persetujuan.

Sementara reaksi Felt adalah sedikit berbeda dari apa yang diharapkan Subaru, ternyata perdagangan yang akan terjadi seperti yang direncanakan, dan Subaru tidak bisa lebih bahagia tentang itu.

Namun, segera setelah ia mengulurkan tangan ke arah lencana, Felt terganggu kepadannya.

"Tunggu. kartu kami telah dimainkan, tapi itu tidak berarti aku tidak akan mencoba untuk mempermanis kesepakatan. "

"... Saya tidak yakin bagaimana saya merasa tentang kau mengatakan bahwa begitu polos dan jelas, tetapi tidak peduli apa yang kau katakan atau lakukan, saya tidak punya apa-apa lagi. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya miskin dan sangat pecah. "

"Aku tidak sekejam itu, dan setelah semua, kata Rom sehingga dirinya. mitia kau bernilai lebih dari lencana ini. Namun, saya ragu bahwa kau tidak memiliki kartu lagi untuk bermain. "

Felt berdiri dan menatap Subaru. mata merahnya yang menyala, dan ia bisa melihat bahwa dia menilai dia. Keringat dingin membasahi Subaru kembali.

Subaru sudah memainkan kartu terkuat dia bisa dalam negosiasi mereka sejauh ini. Namun, Subaru masih memiliki beberapa hal lain pada dirinya bahwa dia pikir mungkin berharga di dunia ini. Pada terburuk, dia pikir dia mungkin bisa memainkan beberapa kartu, tapi ...

"Saya mengatakan tidak perlu khawatir, bukan? Saya tidak berencana untuk mencoba untuk mengambil lebih banyak darimu. Aku akan senang cukup jika saya tahu saya hanya bisa mengubah hal ini di sini menjadi uang. "

Felt dengan ringan bertepuk tangan dan tersenyum, muncul senang melihat ekspresi kecemasan di wajah Subaru.

Subaru menelan ludah saat melihat reaksi Felt dan, mengambil beberapa napas dalam-dalam, tampak jauh dengan harapan bahwa ia bisa menyembunyikan betapa terguncang perasaannya.

"Jadi, jika itu yang terjadi, apa maksudmu ketika kau mengatakan kau masih ingin 'mempermanis kesepakatan'?"

"Hmm? Oh itu? Itu mudah. Ini hanya berarti bahwa kau bukan satu-satunya orang yang saya negosiasikan. "

Subaru tampak bingung, tapi Felt terjebak keluar jari petunjuknya dan menjelaskan.

"Alasan saya mencuri lencana di tempat pertama adalah karena seseorang meminta saya untuk ... dalam pertukaran untuk sepuluh koin emas yang diberkati."

"Jadi kau sudah punya harga tetap dengan orang yang kau disuruh mencurinya untuk itu ?! Sepuluh koin emas, ya ... saya tidak benar-benar mengerti berapa banyak itu, tapi ... "

Subaru melirik Rom, yang mengambil petunjuk dan mengangguk kembali.

"Kalau aku, aku mungkin bisa menjual lencana ini untuk empat, pada terbaik lima koin emas. Ada juga kemungkinan bahwa saya akan berbicara ke tiga. "

"Jadi itu berarti bahwa mereka sudah membayar dua kali nilainya?"

"Apa kau tidak mendengarnya? Dia mengatakan koin emas yang diberkati. Mereka terbuat dari emas yang diberkati, yang lebih jarang, sehingga sepuluh koin emasyang  diberkati adalah lebih dekat dengan dua puluh koin emas yang layak. "

"Jadi mereka membayar empat kali lebih banyak ?!"

"Kenapa kau bersikap begitu terkejut? Dengan mitia darimu, bahkan dalam kasus terburuk kau bisa dengan mudah mendapatkan dua puluh koin emasyang  diberkati. Selain itu, mungkin ada kolektor di luar sana yang akan membayar lebih. Kau bahkan tidak bisa membandingkan keduanya. "

Subaru benar-benar tidak memahami biaya umum barang di dunia ini, tetapi ia berpikir bahwa koin emas adalah mata uang yang paling berharga. Pikiran bahwa ponselnya ini layak diukur dalam mata uang yang lebih besar dari itu, dan bukan hanya satu atau dua tetapi dua puluh koin, itu cukup untuk membawanya terkejut.

"Jika mitia ini benar-benar mengambil harga yang lebih tinggi, maka saya tidak punya niat untuk menghormati perjanjian sebelumnya dengan orang lain, dan saya tidak memiliki masalah mengatakan kepada mereka bahwa."

"Lalu kenapa kau mengatakan kau akan 'mempermanis kesepakatan' ?!"

Felt tersenyum nakal dipelintir menjadi senyum bahkan lebih jahat. "Jika saya memberitahu mereka bahwa kau telah membuat suatu tawaran balik konyol, jika mereka masih ingin lencana, jangan kau pikir mereka akan mencoba untuk menawarkan sesuatu yang lebih?"

"Dengan kata lain ... Apakah itu yang kau katakan? Jika pihak lain berbalik dan menawarkan lebih dari dua puluh koin emas yang diberkati ... kemudian jika kau tidak menunjukkan semua sisa kartumu, kau tidak akan memiliki kesempatan. "

Senyum jahat Felt telah menjadi begitu jahat itu telah mencapai titik puncaknya dan menjadi lebih seperti sesuatu yang menyegarkan kemenangan saat ia mengucapkan kata-kata terakhir.

Di sisi lain, dengan pergantian peristiwa menyenangkan ini, ekspresi Subaru mulai mendung.

"Jadi kapan kau berencana bertemu dengan orang ini yang menugaskan kau untuk mencuri lencana? Saya berasumsi bahwa kau akan membiarkan saya duduk dalam negosiasi, kan? "

"Tentu saja, jika saya menempatkan kau pada terlalu banyak kerugian, saya mungkin berakhir kehilangan sebagian uang yang ada untuk dilakukan. Tapi jangan khawatir tentang lokasi, kita bertemu di sini, " kata Felt, menekan tepi meja dengan jarinya, sebelum bersandar di sandaran kursi dan menatap Rom.

"Selama sekitar Orang Tua Rom ini, kebanyakan orang akan melupakan menggunakan kekerasan sebagai pilihan. Hanya memikirkan harus melawan orang tua menakutkan ini mengirimkan menggigil bawah tulang belakangmu, jangan kau berpikir? "

Felt melihat ke Subaru untuk kesepakatan, dan setelah satu sekilas di Rom, Subaru mengangguk beberapa kali.

Di sisi lain, Rom tampaknya tidak terlalu peduli tentang mereka memiliki semacam pendapat dia.

"Kau benar-benar tidak dapat berbuat apa-apa tanpa aku, dapatkah kau, Felt? Saya khawatir tentang kamu. Apakah kau ingin segelas susu? Saya juga memiliki beberapa hal lain yang sedikit lebih manis. "

Rom sudah mulai terlihat seperti kakek yang merusak cucunya seperti dia adalah anak kucing lucu. Rom tampak senang sambil menuangkan segelas susu untuk Felt. Subaru menatap mereka berdua, dan biarkan keluar mendesah jengkel.

"Benar-benar, jika Anda sudah disebut orang bahwa di sini di tempat pertama, yang kau berencana mencoba untuk menegosiasikan harga dengan mereka bahkan jika saya tidak muncul?"

"Tentu saja aku! Hanya berapa banyak yang kau pikir saya harus pergi melalui untuk mencuri hal ini? Bagaimana jika saya sedikit miskin harus bertemu dengan mereka semua pada saya sendiri dan mendapat berbicara di atas pahala? Bukankah itu menyedihkan? "

" 'Miskin saya sedikit,' ya ..."

Felt kecil dan tipis dan meskipun itu penampilan luar satu mungkin tergoda untuk menggambarkan dirinya seperti itu, mengingat betapa kuat dan keras kepala kepribadian dia Subaru memiliki pemikiran masalah sebagai tak berdaya. Berpikir kembali ke ketika Felt telah melarikan diri setelah mencuri lencana, dia telah meninggalkan Subaru untuk mati karena ia diserang oleh orang-orang preman.

Mengingat episode yang meninggalkan Subaru sedikit marah, sehingga ia tidak bisa membantu tetapi membawa itu.

"Omong-omong, kau tidak ingat sama sekali?"

"Hah? Apakah kita bertemu di suatu tempat sebelumnya? Maksudku, kecuali beberapa pertemuan yang benar-benar semacam mengejutkan, saya tidak berpikir saya akan mengingatmu. Aku cukup sibuk, dan harus jujur ​​kau terlihat cantik polos. Hanya rambut dan pakaian menonjol. "Felt tertawa.

Sejauh ia bisa tahu dari cara dia mengatakan itu, Subaru tidak berpikir bahwa Felt berbohong. Ada juga fakta bahwa ia hanya memiliki kepolosan penampilannya secara keseluruhan menghina, jadi itu cukup untuk menempatkan dia dalam keadaan shock ringan.

Itu mulai tampak seperti benar-benar ada ada hal seperti kelakuan baik yang di dunia ini. Tidak jika ada orang yang bisa begitu mudah melupakan lewat adegan percobaan pembunuhan dan perampokan.

Tapi sekali lagi, ada orang-orang seperti Satella, yang telah menyelamatkan Subaru meskipun ada apa-apa di dalamnya untuknya, dan orang tua ini yang, meskipun sedikit penjahat, kau hanya tidak bisa membawa diri untuk membenci. Bahkan di dunia yang berbeda ini bukan seolah-olah semua orang sama. Ini tidak benar hanya untuk menghakimi semua orang berdasarkan tindakan dari beberapa telur yang buruk.

"Lagi pula, itu cukup tentang memori mengerikanmu, Felt. Kapan orang lain seharusnya datang? "

"Aku tidak yakin aku suka sikapmu... Tapi aku bilang aku akan menyelesaikan pekerjaan dengan matahari terbenam, jadi kami sepakat untuk bertemu di sini setelah matahari terbenam ... Karena matahari sudah ditetapkan mereka harus berada di sini sebentar lagi—saya pikir?"

Percakapan yang mungkin telah memicu bendera acara, karena hanya kemudian datang ketukan tajam pada pintu. Semua tiga orang di meja memandang satu sama lain.

"Apakah kau mengatakan 'em tentang ketukan khusus?"

"Ah ... Tidak, aku tidak mengatakannya. Mungkin bagi saya, jadi saya akan pergi memeriksa. "Felt terjebak lidahnya di Rom dan dia melompat dari kursinya dan pergi ke pintu. Cara dia bertindak, kau akan berpikir dia pemilik tempat ini.

"Kau benar-benar baik dengan membiarkan dia pergi dengan itu?" Kata Subaru sambil berpaling ke Rom.

"Yah, itu tidak seperti aku hanya bertemu dengannya. Kami sudah saling kenal untuk waktu yang lama ... Saya kira saya bisa membiarkan dia tergantung pada saya setiap sekarang dan kemudian. "

Subaru berpikir Rom benar-benar tampak sangat senang bisa bergantung pada, seperti orang tua pergi ke belakang ruang bawah tanah dan kembali dengan klub besar.

Klub itu tentang panjang pedang kendo bambu, dan tampaknya terbuat dari kayu. Di ujung dan mencuat di berbagai tempat yang poin tajam, dan itu tampak seperti pukulan bersih akan dengan mudah meninggalkan luka fatal.

Hal yang paling dekat untuk membandingkannya dengan akan kelelawar dengan paku di dalamnya, tapi bahkan di dunia ini sepertinya klub adalah peralatan cukup standar ...

Memegang klub seperti itu tampaknya sesuai dengan enam kaki-tinggi, otot orang tua. Subaru berpikir bahwa jika pakaiannya yang sedikit lebih robek dan ia mengenakan cawat itu akan menjadi fit bahkan lebih sempurna.

"Setelah melihat sosok beradabmu di semua kemuliaan, bahkan aku tidak bisa menahan diri tetapi meringis dan tersenyum pada saat yang sama."

"Kau yakin ingin menjalankan mulutmu, bukan? Hanya siapa yang kau pikir kau harus berterima kasih untuk mendapatkan sejauh ini? Celakalah aku, "Rom menambahkan, menggelengkan kepalanya.

Subaru kembali menatap Rom untuk beberapa saat.

"Yah, jujur ​​saja, saya sudah sangat bersyukur atas bantuanmu. Ini tidak seperti semuanya berakhir, tapi aku hampir di sana, dan satu-satunya alasan hal telah berjalan begitu baik bagi saya adalah karena bantuanmu, sehingga ... terima kasih. "

"... Jika kau tiba-tiba mulai bersikap jujur ​​dengan saya seperti itu, saya tidak akan tahu apa yang harus dilakukan," kata Rom dalam menanggapi terima kasih Subaru, menggaruk kepalanya yang botak sebelum membiarkan napas dalam-dalam.

"Kau memiliki lebih banyak berterima kasih kepada dirimu dalam menemukan tempat ini dan memanfaatkan apa yang ada pada ya. Saya tidak melakukan sesuatu yang layak untuk terima kasihmu. "

"Kau tahu itu tidak benar. Setelah semuanya, Rom, kau tahu bahwa Felt berencana membahas harga dari apa yang dia mencuri di sini dengan seseorang, kan? Kemudian, segera setelah kau mendengar apa yang saya katakan, kau memiliki semua alasan untuk hanya membuang saya. "

"..."

"Kaulah yang memberi saya kesempatan untuk bahkan berbicara dengan Felt. Tentu saja, itu adalah upaya-saya upaya-saya!—bahwa mengambilnya dari sana! "

Itu penting agar Subaru harus mengatakan itu dua kali.

Ketika Subaru dengan bangga menunjuk ibu jarinya pada dirinya sendiri, ekspresi Rom tumbuh rumit dan dia diam.

Berpikir bahwa Rom akhirnya bosan kejenakaan, Subaru mulai menyesal keinginan untuk memuji dirinya sendiri.

"Saya tidak akan menyebut cara saya merasa tentang hal itu 'terima kasih', tapi ... jika salah satu dari kami adalah untuk mengucapkan terima kasih kepada yang lain, itu harus saya, daripada kau," gumam Rom, lembut, seperti perasaan Subaru penyesalan adalah mulai menunjukkan di wajahnya.

Keriput pria tua itu diperdalam saat ia memasang senyum.

"Ada fakta bahwa kau memiliki mitia dan kemudian ada pakaian dan tampilan tentangmu ... kau berasal dari keluarga cukup baik, bukan?"

"Yah, aku akan tidak tepat mengatakan bahwa ..."

"Kau tidak perlu menyembunyikannya. Aku bertaruh bahwa kau tidak dapat membuat publik fakta bahwa Felt mencuri lencana itu. Jika untuk hal lain, saya sangat berterima kasih dari kenyataan bahwa kau mencoba untuk menyelesaikan ini dengan cara damai. "

Tampaknya Rom telah membentuk kesimpulan sendiri tentang latar belakang misterius Subaru, dan bahwa di dalam kepalanya, Subaru adalah sesuatu dari seorang pria yang sangat bijaksana.

"Felt dan aku ... kita sudah bersama tentang selama dia bisa ingat, sejak kapan dia adalah seorang gadis kecil," kata Rom.

"Aku ingat kau mengatakan sesuatu seperti itu beberapa saat yang lalu ... Apakah kalian berdua berada di sini bahwa sepanjang waktu?" Subaru mengangguk kepalanya ke arah daerah kumuh di sekitarnya.

Rom mengangguk. "Di tempat seperti ini, semua orang hanya berjuang untuk bertahan hidup. Dalam lingkungan semacam itu, orang-orang muda cenderung geng dari orang lain seperti mereka, tapi ... Felt benar-benar tidak cocok untuk itu. "

"Jika cara dia telah bertindak adalah cara dia bertindak untuk semua orang, aku tidak terkejut."

Sikap Felt sejauh ini tampak tegas dan berani, tapi sementara yang terdengar baik, tidak ada pertanyaan bahwa semua resolusi yang diarahkan menuju tujuan sendiri. Jika kau bertindak seperti itu, pikir Subaru, siapa saja yang ingin hubungan yang saling menguntungkan denganmu tidak akan terlalu senang.

"Tapi tidak ada juga masalah dalam cara dia mendekatimu, Rom? Saya tidak bermaksud kasar atau apa, tapi saya berpikir bahwa bagian dari alasan keegoisannya telah mendapat begitu buruk adalah karena kau selalu ada untuknya. "

"... Saya tidak punya apa-apa yang bisa saya katakan untuk itu. Setelah semua, itu benar bahwa saya cenderung merusak, "kata Rom lembut sambil berlari tangannya di atas kepala botak.

Cara orang tua tampak ketika ia mengatakan bahwa membuat jelas untuk Subaru bahwa Rom merasa seolah-olah Felt adalah keluarga baginya. Mereka mungkin tidak terkait dengan darah, tapi setidaknya dari sisi Rom ini, ada ikatan yang jelas antara mereka.

"Yah, aku berharap itu bukan semacam hal satu sisi," Subaru gumam, tanpa jelas siapa subjek itu.

Tapi Rom pasti mendengar, karena ia berbisik, "Aku tidak keberatan, bahkan jika itu cara itu. ... Sebenarnya, itu akan lebih baik jika itu seperti itu. "

Tapi kemudian tampak seolah-olah waktu mereka naik.

"Apa yang kalian lakukan, bergumam sendiri? Ini menyeramkan, sehingga hentikan itu, "kata Felt, kesal, karena ia kembali. Di belakang Felt, yang sedang melakukan pekerjaan yang mengerikan menempatkan pada senyum palsu, satu orang lainnya. "Aku benar, itu untuk saya. Kami di sini, maukah Anda duduk? " isyarat Felt, mendorong Subaru di samping, dan kembali ke orang di belakangnya ketika mencoba untuk menjadi sopan.

Ketika Subaru mendongak, mempersiapkan diri untuk menghadapi orang berikutnya ia akan harus bernegosiasi antara, ia sedikit terkejut.

Felt telah diundang dalam wanita yang sangat cantik.

Dia sangat tinggi untuk seorang wanita, tentang ketinggian yang sama dengan Subaru, dan ia tampak seolah-olah dia berada di awal dua puluhan. Wanita cantik memiliki mata yang miring ke arah tepi dan dia memiliki ketenangan tertentu tentang dirinya. Satu hal yang menonjol tentang dia di kegelapan ruang bawah tanah jarahan itu putihnya hampir sakit-sakitan dari kulitnya. Dia mengenakan mantel hitam, tapi depan terbuka dan Anda bisa melihat bahwa pakaiannya bawahnya juga hitam dan erat sesuai kulitnya. Sementara dia cukup tipis, dia pasti punya kurva di mana mereka harus, dan tubuh yang sangat baik secara keseluruhan.

Seperti Subaru, wanita juga memiliki rambut hitam, yang tampaknya sangat langka di dunia ini. Rambutnya diikat dalam jalinan yang mencapai semua jalan ke pinggul, ujung yang ia memutar-mutar sekitar di jari-jarinya.

Singkatnya, dia adalah seorang wanita tua yang penuh pesona indah. Untuk Subaru, yang tidak punya pengalaman nyata berada di sekitar wanita bahkan dalam dunianya sendiri, melihat seorang wanita seperti ini sangat baru baginya bahwa dia tidak bisa membantu tapi merasa sangat gugup.

Setelah sudah kehilangan ketenangannya, Subaru mengikuti petunjuk Felt dan menyerahkan kursinya tanpa keluhan apapun. Felt mengambil kursi itu, dan Rom duduk di sebelah kiri dari dirinya. Subaru hanya berdiri di sebelah kanan Felt, tidak dapat menyembunyikan kegugupannya.

Dengan begitu banyak orang yang menunggu kedatangannya, wanita itu tidak tampak marah, tapi dia terlihat bingung. "Saya mendapatkan perasaan bahwa ada banyak orang yang tidak terkait di sini."

"Saya tidak bisa membiarkan diriku berada dalam posisi untuk berbicara di atas harga, kau tahu? Ini adalah kebijaksanaan yang lemah. Pokoknya, Subaru, pergi menjemput kita dengan beberapa minuman. "

Felt memberi isyarat untuk Subaru dengan tangannya, seperti sedang memesan pelayan di sekitar, tapi Subaru tidak bisa membawa dirinya untuk berbicara kembali, dan jadi pergi di belakang meja dan mengambil beberapa gelas yang relatif bersih, mengisinya dengan susu, dan kembali ke meja untuk mengatur mereka.

Wanita itu berkata, "Terima kasih," untuk Subaru sebelum melihat dia naik dan turun.

"Saya mengerti bahwa orang tua berada di sini, tapi siapa ini?"

Wanita itu pasti dapat mengatakan dengan sikap Subaru bahwa ia tidak sangat digunakan untuk tempat. Alih-alih menjadi waspada terhadap dia, dia telah mengajukan pertanyaan sederhana.

Sebagai tanggapan, Felt tersenyum senyum jahat. "Orang ini di sini adalah sainganmu. Dia datang untuk bernegosiasi juga, "ia menyatakan, dan proses nya" pemanis kesepakatan "dimulai.


Part 6
"Saya melihat. Saya mengerti apa yang terjadi sekarang, "kata wanita itu sebelum mengambil seteguk dari gelasnya dan menjilati susu yang tersisa di bibirnya.

Wanita, yang pergi dengan nama Elsa, memberi udara erotisme di setiap gerakan yang dia buat. Sementara Felt menjelaskan situasi saat ini untuk Elsa, ia berbalik melirik beberapa kali ke arah Subaru, yang membuatnya begitu bingung dia hampir tidak bisa mengatasinya.


"Itulah cara itu, jadi sekarang kita akan memulai penawaran. Saya tidak benar-benar peduli siapa yang pergi dengan lencana ini, sehingga akan pergi ke orang yang dapat menawarkan saya kesepakatan terbaik. "

"Itu sikap baik Anda yang telah ada. Saya tidak bisa mengatakan saya tidak suka itu. ... Jadi, berapa banyak anak di sana mengatakan dia akan membayar untuk itu? "

Elsa awalnya mengatakan bahwa dia akan membayar sepuluh koin emas yang diberkati.

Jika Subaru akan bersaing dengan tawarannya, dia pasti berpikir bahwa ia telah menawarkan lebih banyak uang. Berpikir bahwa akan lebih baik untuk tidak mengambil "tunggu dan lihat" pendekatan, ia mengambil ponselnya untuk ketiga kalinya dan menunjukkan penggunaannya. Sebuah flash menyala bagian dalam ruang bawah tanah dan gambar Elsa ditangkap oleh perangkat.

Elsa mengangkat alisnya dalam menanggapi tindakan tiba-tiba Subaru, tapi Subaru langsung menunjukkan padanya layar.

"Apa yang saya tawarkan adalah mitia ini. Ini adalah barang langka, dan itu mungkin satu-satunya di seluruh dunia. Menurut pria berotot ini, harus menjual lebih dari dua puluh koin emas yang diberkati. "

"Sebuah mitia ..." kata Elsa, menatap dirinya di layar dan perlahan mengangguk. Dengan ini, Elsa harus menyadari bahwa Subaru sedang mencari untuk barter untuk lencana, tidak membayar langsung, dan bahwa tawarannya tidak menggertak.


Elsa mengambil tas kulit kecil dari sakunya dan meletakkannya di atas meja. Dalam tas itu mungkin pembayaran yang telah disiapkannya untuk lencana—Subaru bisa mendengar suara benda logam berat tiupan bersama-sama saat ia meletakkannya.

Felt menatap ke tas dengan matanya seperti kucing penasaran, ketika Rom tanpa kata menegur dia. Elsa menempatkan jari putihnya di atas tas yang ia ditempatkan di atas meja.

"Yang benar adalah, aku diberi sedikit tambahan oleh majikan saya, jika anda kebetulan memiliki pikiran kedua tentang harga, jadi saya punya sedikit lebih banyak untuk penawaran."

"Majikanmu...? Jadi kau hanya mengikuti arah seseorang untuk mengambil lencana? "Tanya Subaru.

"Itu benar. Orang yang ingin lencana bukan aku, tapi majikan saya. ... Apakah kau kebetulan terlibat dalam jenis yang sama dari pekerjaan seperti saya? "

"Jika itu terjadi, maka itu berarti kau harus menjadi pengangguran!"

"Jadi, anak pengangguran ini di sini mengatakan dia akan membayar harga yang lebih tinggi daripada yang kau ditawarkan. Berapa banyak adalah tuanmu bersedia membayar? "Tanya Felt, menantang Elsa.

Elsa diam-diam membuka mulut tas, dan membaliknya. Apa yang datang berhamburan keluar beberapa bersinar koin emas yang diberkati. Mata Felt berbinar saat melihat lapisan koin di atas satu sama lain, dan bahkan Rom membuat suara di tenggorokannya.

Subaru lebih prihatin dengan jumlah dari koin sendiri. Jika ia menghitung dengan benar ...

"Dua puluh koin, tepatnya," kata Elsa.

"Ini adalah semua yang majikan saya telah diberikan kepada saya. Ini adalah apa yang mereka memutuskan akan cukup untuk membayar lencana, tapi ... aku benar dalam berpikir perkiraan mereka mungkin telah sedikit lepas? "Tanya Elsa, mengarahkan pertanyaannya pada Rom, bukan Felt.

Setelah menghitung koin, Rom menatap ke bawah pada Subaru yang tampak gugup, dan kemudian tersenyum.

"Tidak ada alasan bagimu untuk bertindak seperti bayi seperti itu. Kau harus malu. Apakah kau bukan seorang pria? ... Memang benar bahwa dua puluh koin emas yang diberkati adalah jumlah yang keterlaluan. Namun, saya ingat mengatakan bahwa dalam kasus terburuk, mitiamu harus terjual dua puluh koin emas. Dengan kata lain, itu bernilai lebih dari itu. "

Rom meraih tangan kapalan raksasa dan agak kasar menepuk Subaru di kepala.

"Cara saya melihatnya, negosiasi bersandar dalam mendukung anak. Tidak ada pelanggaran untuk majikanmu, tapi sepertinya kau akan harus membawa mereka uang mereka kembali, "kata Rom, mendorong koin kembali ke Elsa.

Subaru menjerit kegembiraan. Felt melemparkan tangannya di udara untuk sinyal bahwa dia tidak memiliki masalah dengan keputusan, dan Elsa mengangkat bahu tetapi tidak tampak semua yang tidak senang dirinya. Subaru menindaklanjuti dengan pose kemenangan, tapi itu tindakan berlebihan hanya membuatnya berdiri keluar dari keramaian.

"A-apa? Saya senang, oke? Biarkan aku menjadi! Ini adalah pertama kalinya aku benar-benar mencapai sesuatu di sini! Apa yang salah dengan perayaan kecil ?! "kata Subaru, malu.

"Aku tidak mengatakan apa-apa. Jika kau ingin merayakan, lalu rayakanlah. Selama saya mendapatkan uang saya, saya senang, "kata Felt.

"Majikan saya tidak benar-benar perlu lencana itu, jadi saya tidak punya alasan untuk memohon kamu supaya mempertimbangkan kembali," tambah Elsa.

Keduanya Felt dan Elsa tampak tertarik pada kejenakaan Subaru.

Namun, sementara Subaru tidak begitu berarti bersemangat bahwa ia berharap untuk Elsa untuk memohon dan memohon, ia merasa aneh bagaimana tertarik ia tampak, meskipun negosiasi tidak akan perjalanan.

"Yah, aku minta maaf, Elsa. Saya membayangkan majikanmu akan marah padamu. "

"Tidak ada yang membantu itu. Ini akan berbeda jika saya gagal karena saya adalah orang yang membuat kesalahan, tetapi dalam kasus ini, itu adalah kesalahan majikan saya untuk berpikir bahwa mereka akan mampu lolos dengan membayar begitu sedikit untuk lencana. "

"Tapi ketika kau berencana untuk sebanyak dua puluh koin emas yang diberkati dan yang ternyata tidak cukup, itu harusnya menjadi sulit," kata Rom.

"Yah, saya kira itu hanya berarti bahwa keberuntungan saya dalam ayunan penuh! Apakah ini berarti bahwa era kebesaran saya akhirnya datang? "Felt tertawa, menyadari suasana hati, berbeda dengan dua laki-laki yang menunjukkan simpati untuk Elsa.

Bagaimanapun, Subaru telah berhasil menyelesaikan salah satu tujuan dia datang ke sini. Tanpa harus jatuh kembali pada rencana B, itu tampak seolah-olah ada secercah harapan bahwa ia akan mampu membayar Satella kembali.

Biasanya, akan lebih baik untuk melaporkan ke Satella bahwa Felt dan Elsa adalah orang-orang yang bertanggung jawab untuk pencurian, tapi Subaru tidak memilikinya dalam dirinya untuk melakukan sesuatu yang mungkin mengakibatkan salah satu dari mereka terkunci.

Itu adalah oportunisme sederhana.

"Yah, sepertinya negosiasi tidak pergi menguntungkan saya, saya pikir saya akan mengambil cuti saya sekarang."

Elsa berdiri dan meneguk terakhir susunya. Sekali lagi, ia menggunakan lidahnya dengan cara erotis untuk menjilat beberapa tetes susu terakhir, sebelum melihat Subaru. Saat ia menatapnya, rasanya seolah-olah matanya mengikat dia di tempat. "Omong-omong, apa yang kau rencanakan dengan lencana itu?" Tanya Elsa di tempat yang agak dalam, semacam suara beku.

Cincin manis suaranya mengancam gendang telinga Subaru dan membuatnya merasa, oleh beberapa khayalan, seolah-olah dia tidak bisa berbohong.

"... Oh, aku berencana mengembalikannya ke pemiliknya." Begitu ia mengatakan ia tahu bahwa ia telah membuat kesalahan besar.

Dia baru saja menyatakan, di depan kedua gadis yang telah mencuri dan perempuan yang telah memerintahkan pencurian, bahwa ia akan mengembalikan barang yang dicuri ke pemiliknya.

"Saya melihat. Jadi kau dengan mereka. "Kata-kata Subaru sudah cukup untuk mengatur dingin niat membunuh Elsa ke dalam gerakan.

"A —?!” Subaru merasa dampak tiba-tiba dari sisinya. Dampaknya sudah cukup untuk memaksa dia ke samping, dan tidak mampu menangkap dirinya, ia jatuh ke tanah. Dari perspektif Subaru ada nyeri pertama dan shock, penglihatannya berputar saat ia menyentuh tanah. Ketika ia mendongak ia melihat bahwa Felt menempel ke sisinya.

"Apa yang kau —”

"Apakah kau idiot? Memperhatikan dan keluar dari jalan! Kau ingin mati ?! "Felt berteriak.

“— pikirkan yang kau lakukan ?!" Bagian terakhir dari teriakan Subaru tenggelam oleh Felt.

Subaru shock. Dari sudut pandang yang rendah ia melihat Elsa menghadap ke arahnya.

"Oh, sepertinya kau berhasil menghindari yang satu itu," katanya, kepalanya miring terkejut.

Elsa memegang di tangannya senjata yang berkilauan dengan cahaya kusam. Senjata itu, menurut pengetahuan Subaru, pisau kukri, dan bentrok dengan sisa gambar Elsa. Itu mudah sebuah kaki panjang, dengan tubuh membungkuk pisau ke dalam karena diperpanjang dari pegangan. Karena berat ujung itu senjata yang sering digunakan mirip dengan kapak untuk memenggal musuh atau mangsanya, dan hanya dengan melihat itu, itu tidak sulit untuk membayangkan kekejaman senjata yang kejam.

Meskipun memegang pisau, senyum tenang Elsa tidak berubah. Dari sikapnya, itu jelas bahwa ia sudah mengayunkan senjata sekali. Yang berarti satu-satunya alasan Subaru aman adalah bahwa Felt telah melompat dan menjauhkan dirinya keluar dari jalur senjata.

Takut, terlambat datang, membuat tangan dan kaki Subaru goyang, dan ia merasa mual. Namun, situasi itu tidak akan berhenti hanya untuk dia.

"Rrrragh!" Orang Tua Rom meraung sambil bergegas menuju Elsa, mengayunkan klub yang tak pernah meninggalkan genggamannya sejak perundingan telah dimulai. Bagian berduri klub datang meluncur ke arah kepalanya. Meskipun klub beratnya setidaknya dua puluh pound, Rom mengayunkannya seolah-olah sedang mengayunkan ranting, dan memotong melalui udara sebelum membanting ke lantai ruang bawah tanah.

Ketika klub melompat dari lantai rasanya seolah-olah seluruh bangunan telah mengguncang. Beberapa artikel yang dicuri terbang dari dampak shock, yang dilanjutkan ketika Rom dan Elsa memperdagangkan pukulan di depan Subaru.

"Ini adalah pertama kalinya saya dalam pertempuran fana dengan raksasa," kata Elsa.

"Pergi ke depan dan terus berbicara, gadis kecil. Aku akan mengubahmu menjadi daging cincang dan memberi makan kau untuk tikus raksasa! "Ketika Rom melemparkan penghinaan ia mengayunkan klubnya lebih cepat. Sebelum kekuatan ayunan itu, setiap upaya terlatih untuk memblokir akan ada lebih efektif daripada selembar kertas.

Di dalam ruang bawah tanah, ada sangat sedikit ruang untuk bergerak, dan memungkinkan ayunan dari klub yang menyudutkanmu bisa dengan mudah menjadi kesalahan fatal.

Namun, keterampilan Elsa seperti tingkat tinggi itu hanya bisa disebut aneh.

Sementara masih memegang kukri nya, menggantung dari satu tangan, Elsa, dirinya seperti bayangan hitam, mampu menyelinap di setiap ayunan pasti yang fatal Rom. Gerakannya yang genting, berjalan disebuah garis tipis, hanya nyaris jauh dari bahaya yang mengancam jiwa, dan masih dialah yang memegang kendali dari perjuangan, bukan Rom.

Ini tidak bisa baik, pikir Subaru secara naluriah. Sesuatu di kepalanya berangkat alarm. "Ini buruk ..." gumam Subaru, bibirnya gemetar.

"Jangan khawatir. Tidak ada cara Orang Tua Rom dapat kalah! Sejak aku bisa mengingat, saya belum pernah melihat Rom kalah berkelahi! "Felt berteriak kembali, menempatkan kepercayaannya untuk Rom dalam kata seolah-olah untuk menghilangkan keraguan sendiri.

Dengan kata Felt ini adalah pengalaman dibangun selama bertahun-tahun; pengalaman yang membentuk kepercayaan yang tak tergoyahkan nya. Tetapi bahkan tanpa Felt mengatakan Subaru langsung, dia bisa melihat kepercayaan mereka seberapa dekat mereka ketika mereka berinteraksi satu sama lain.

Meskipun kepercayaan Felt ini, Subaru sedang mempersiapkan untuk yang terburuk. Tapi dia tidak tahu mengapa.

"Ambil itu!"

Sebelum Subaru bisa menjabarkan kecemasannya, ada perubahan dalam aliran pertarungan.

Rom berteriak dan menendang meja, meja kecil sama kayu yang mana mereka telah bernegosiasi di sekitar. Meja terlipat dan pecah dari kekuatan tendangan, dan untuk sekejap Elsa, yang melawan dinding, bersembunyi di balik bagiannya, garis nya pandangnya terputus.

Rom mengayunkan klubnya turun dengan sekuat tenaga. Jika pukulan mendarat, itu pasti akan membunuh dalam sekejap. Namun…

"Rom!" Teriakan putus asa Felt mengguncang udara di dalam ruang bawah tanah jarahan.

Subaru kemudian melihat hasil yang berteriak telah berusaha untuk mencegah.

Sesuatu terbang, berputar di udara.

Itu lengan kanan Rom ini, masih erat mencengkeram klubnya.

Lengan, yang telah putus di bahu, terbang di udara, penyemprotan darah di mana-mana sebelum mendarat dinding.

Seluruh ruangan telah mandi dengan darah. Subaru dan Felt tidak terkecuali.

Felt menjerit lagi.

"Jika aku akan turun, aku akan membawamu dengan saya!" Setelah kehilangan lengan kanannya, Rom penyemprotan darah keluar dari bahunya seperti selang. Bahkan tanpa berusaha untuk menghentikan aliran darah, Rom melompat maju ke arah Elsa, untuk menyerang dia dengan satu tangan tersisa nya.

Ketika meja kayu yang pecah jatuh ke tanah, Elsa berdiri di belakangnya, masih memegang posisi tindak lanjut dari ayunan nya.

Sebelum Elsa bisa membalik kukri kembali disekitar, tubuh raksasa Rom akan menghancurkan dirinya. Tapi pada saat yang sekilas Rom terakhir berdiri...

"Saya lupa memberitahumu sebelumnya, tapi terima kasih untuk susu."

... Ia dipotong pendek. Dengan tangannya yang lain Elsa dipukul dengan pecahan rusak sejak dia telah minum dari gelas. Pada ujung yang tajam dari beling yang tetesan darah-darah yang berasal dari Rom ini celah tenggorokan.

Lengannya terputus dan dipotong tenggorokannya, darah berbusa dari mulut orang tua itu, dan ketika cahaya dari matanya lenyap, ia pingsan di tanah. Meskipun tubuhnya mengejang tak ada kekuatan yang tersisa di dalamnya, ketika kehidupan Rom ini diseret bahkan seperti menempel di tubuhnya.

Elsa membungkuk sekali anggun ke arah tubuh, seakan memberikan penghormatan padanya.

Sementara tubuh Rom terus berkedut, Elsa ditempatkan lembut sisa-sisa kaca bawah kakinya. "Saya akan memberikan kembali ini. Aku tidak membutuhkannya lagi, "katanya dingin, sebelum memutar-mutar kukri nya sekitar di tangannya dan menunjuk ujung merah bernoda ke arah Subaru dan Felt. Namun, Subaru, masih runtuh lantai, tidak dapat mengatakan apa-apa.

Semua proses pemikiran Subaru telah ditangkap oleh pembantaian yang terjadi di depan matanya.

Seseorang bahwa dia telah berbicara dengan hanya beberapa menit yang lalu sudah meninggal sekarang. Mati tidak sakit atau aksen, tapi dibunuh oleh tindakan lain, polos dan sederhana.

"Ah, saya melihat bahwa kau dengan satu keberanian," kata Elsa, terkesan, dan Subaru, masih mampu bergerak, mendongak.

Sementara Subaru masih dalam keadaan shock, Felt telah berdiri dan menampar kakinya untuk menjaga lututnya bergetar. Dia kemudian mendorong kembali rambut berlumuran darah nya.

"Bagaimana ... Beraninya kau ..."

Subaru dibelakang Felt, sehingga ia tidak bisa melihat ekspresinya. Namun, itu jelas dari suaranya bahwa dia tidak tersedak air mata.

"Jika kau menempatkan terlalu banyak perjuangan, kau hanya akan berakhir dengan lebih menyakitkan," kata Elsa.

"Aku yakin kau masih berencana untuk membunuh kita bahkan jika kita tidak melawan, kau psiko ...!"

"Jika kau terlalu banyak bergerak aku tidak akan mampu membuat potongan bersih. ... Saya tidak semua yang terampil dengan pisau. "Ketika Elsa mengatakan ini, dia memutar-mutar kukri disekitar dan berpura-pura seolah-olah dia sedang berlatih pemotongan yang tepat untuk daging Felt.

Tapi Felt itu dengan tangan kosong. Tidak ada cara yang dia bisa menang.

Dalam pikirannya, Subaru telah mencapai kesimpulan bahwa ia harus menangis. Dia harus mengalihkan perhatian Elsa, bahkan jika hanya sedikit, untuk memberikan waktu bagi Felt untuk melarikan diri.

Jika dia hanya bisa memberikan waktunya untuk meminta bantuan, atau bahkan hanya melarikan diri sendiri ... Tapi meskipun Subaru telah membuat keputusan, dia tidak bisa berhenti tubuhnya gemetar.

"... Maaf untuk memasukkamu terlibat dalam semua ini," Felt berkata ke Subaru dalam permintaan maaf kecil di atas bisikan.

"Aku-aku ..." Sebagai tanggapan, wajah Subaru tersentak ke arah Felt, dan melupakan kata-kata yang seharusnya dikatakan padanya, dia hanya bisa mengelola tersedak bergumam seakan memohon maaf padanya.

Tapi Felt meninggalkan sentimen Subaru selamanya dibelakangnya saat ia berlari ke depan. Ada suara keras saat dia menendang dari tanah, dan itu seolah-olah badai tiba-tiba ditiupkan melalui ruang bawah tanah. Hanya ketika Subaru berpikir bahwa Felt telah lenyap dari pandangannya, ia melihat sentuhan tubuh Elsa ini.

Sebuah suara bernada tinggi terdengar, dan Felt mengklik lidahnya dari sisi Elsa. Di tangan Felt ada pisau kecil, dan dengan reaksi sangat cepat Elsa ini dia bisa mengelak serangan Felt.

Felt melompat kembali, naik embusan udara dia membuat saat ia terbang. Dengan gerakan teratur Felt, bahkan dinding ruang bawah tanah menjadi seperti tanah padanya. Bahkan Elsa tampaknya terkejut dengan prestasi akrobatik Felt.

"Jadi kau memiliki perlindungan angin. Oh, betapa indahnya. Dunia harus memujamu ... Aku iri itu. "senyum gembira Elsa tiba-tiba berubah, dan matanya penuh dengan kebencian ketika lengannya ditekuk kembali.

"A —" Felt itu ditebang di udara dengan sepotong yang diperpanjang seberang bahunya, dan tidak mampu menangkap dirinya, dia menyentuh tanah dan terguling.

Luka Pembukaan memotong di dada, dari bahu kiri ke ketiak kanannya, dan itu begitu dalam memotong melalui tulang dan ke organ-organ tubuhnya.

Mengakhiri gulungan nya telentang, dengan setiap detak jantungnya Felt memuntahkan darah seperti air mancur, dan itu jelas bahwa ia sudah kehilangan kesadaran dari rasa sakit dan shock yang dipotong. Dia tidak bergerak satu inci. Hanya dalam beberapa detik aliran darahnya kehilangan tekanannya, diam-diam menandakan akhir dari hidupnya.

Subaru tidak bisa bergerak.

Dia ingin pergi ke sisi Felt dan mencoba untuk menghentikan pendarahan. Jika itu terlalu lambat untuk itu, maka ia setidaknya ingin menutup kelopak matanya. Tapi lengan dan kaki Subaru menolak permohonan itu, dan ia bisa melakukan apa-apa kecuali menggigil, tanpa malu-malu.

"Orang tua dan gadis itu keduanya mati, tetapi kau tidak akan bergerak. Apakah kau sudah menyerah? "Elsa mengatakan dalam nada seolah-olah ia mengasihi dia, dengan mata yang tampak bosan.

Semua harus ia lakukan adalah berjalan sedikit lebih dekat dan menyerang satu waktu dengan pisaunya. Itu sudah jelas baginya, maka tampilan bosan nya. Dalam gerakan Elsa itu bahkan tidak sedikit pun ragu-ragu. Bahkan tampak seolah-olah dia berusaha menahan menguap.

Menanggapi sikap Elsa, Subaru merasakan kemarahan yang tidak terkendali mengalir dalam dirinya. Dua orang jatuh di depannya adalah orang-orang yang telah bertemu hanya di bawah satu jam yang lalu. Tapi mereka tidak hanya berbicara, mereka telah memamerkan emosi satu sama lain. Untuk mengambil dua orang dan membunuh mereka, dan tidak merasa bersalah sama sekali, untuk Subaru benar-benar tak termaafkan.

Selain itu, ia tidak bisa memaafkan dirinya sendiri. Dia baru saja menyaksikan keduanya dibantai oleh wanita keji ini.

"Jadi akhirnya kau mendapatkan kaki kau. Ini tentu membawamu beberapa saat. Aku ragu kau akan menghibur saya banyak, tapi itu bisa lebih buruk. "

Kemarahan mengalir di dalam Subaru, meskipun jauh terlambat, akhirnya memberinya kekuatan untuk menggerakkan tangan dan kakinya.

Anggota tubuhnya masih gemetar, Subaru perlahan mendorong terhadap tanah dan entah bagaimana mampu berdiri, meskipun gerakannya hampir kebinatangan.

Itu gemetar karena takut, atau marah? Atau apakah itu baik? Subaru tidak peduli.

Menghadapi Elsa dan pisau kukri nya dipegang di siap, Subaru dibebankan ke depan dengan segala kekuatan dan semangat, memamerkan gigi.

Dia akan terbang ke arahnya dan memukul ke bawah, mendorong kekuatannya sendiri melewati batas-batasnya. Tapi itu terburu-buru gila Subaru adalah ...

"Menyedihkan."

... dibawa ke akhir cepat ketika Elsa menyikut langsung di wajah. Saat ia berbalik, menggunakan paling sedikit gerakan yang diperlukan, ia menjebak Subaru dengan sikunya, dan karena ia terguncang, Elsa, masih dalam berputar nya, ditelusuri busur dengan salah satu kakinya yang panjang dan mendaratkan tendangan.

Subaru dilemparkan kembali ke rak penuh dengan porselin dan datang menerjang ke tanah. Dalam satu putaran serangan tunggal, Subaru memiliki kedua hidung dan gigi depan patah. Pihaknya, yang mengambil beban tendangan Elsa, adalah kesakitan, dan ia bisa merasakan bahwa sejumlah tulang rusuknya patah.

Tapi tetap, Subaru mendorong tinjunya terhadap tanah dan segera kembali berdiri. Otak Subaru sudah mulai membuang air endorfin dan menolak rasa sakit, yang lebih besar daripada Subaru pernah Subaru rasakan sebelumnya.

Dalam hal ini terbangun, napasnya tidak normal, Subaru meluncurkan serangan ceroboh lagi ... tapi dia lagi terpukul balik.

Menggapai-gapai lengan Subaru tidak bisa mencapai Elsa, dan dengan kaki mengalir dia memukul Subaru dengan sisi tumpul pisau nya, mematahkan bahu kirinya.

Kemudian, seolah-olah dia merasa terganggu karena harus mendengarkan jeritan nya sakit, ia melemparkan tendangan lurus ke rahangnya, yang segera menutup dia. Hal ini juga berhasil merobohkan sisa gigi depan patah Subaru.

Elsa menatap Subaru saat ia jatuh ke tanah.

"Kau tidak baik sama sekali. Kau hanya tidak berpengalaman seperti kau melihat, dan gerakanmu di semua tempat. Kau tidak memiliki perlindungan yang baik, atau keahlian khusus. Saya pikir kau mungkin menggunakan kepalamu dan memiliki beberapa trik lenganmu, tapi saya melihat kau tidak memiliki apa-apa. Hanya bagaimana kau pernah berpikir kau bisa berdiri dikesempatan melawan saya? "

"Diaaam ... Ini disebut keras kepala ... Kau sialan Aku akan hanya berbaring?" Hidung Subaru rusak, sehingga ia bahkan tidak bisa membuat kemunculan kembali yang tepat.

Berkat serangan balik yang lalu, Subaru tidak bisa menggunakan lengannya lagi. Semuanya dari bahu kiri ke bawah menggantung lemas. Dia tidak bisa merasakan sakit apapun, tapi dering di telinganya semakin tak tertahankan. Dia sangat mual, dan rasanya seolah-olah kemarahannya merembes pergi keluar dari mulutnya.

Subaru dipukuli. Dia tidak pernah bisa menang. Peluangnya bahkan mendaratkan pukulan sangat kecil.

"Yah, aku akan mengakui bahwa kau punya setidaknya jumlah determinasi yang luar biasa tinggi. Jika kau sudah mendapatkan diri sedikit lebih awal, mungkin ada hasil yang berbeda untuk keduannya. "Dengan ujung pisaunya, Elsa menunjuk dua badan tergeletak ditinggalkan di lantai. Ketika Subaru diikuti gerak Elsa dan melihat mayat tiba-tiba dia merasakan perasaan aneh datang kepadanya.

Mengapa? Mengapa ia merasa bahwa ia telah melihat ini semua sebelumnya?

Gudang jarahan, dengan lantainya lautan darah ... Mayat raksasa dengan lengan yang hilang nya ...K ilatan membosankan pisau kemerahan ...

Di belakang pikirannya, pikiran ditembak melalui dia seperti kilat.

"Mari kita mengakhiri semua ini. Saya akan mengirimmu pergi untuk menemui para malaikat. "

Elsa menjilat bibir merahnya, dan dengan senyum sensual menghilang ke dalam kegelapan. Apakah itu oleh beberapa trik, untuk Subaru itu tampak seolah-olah Elsa tenggelam ke dalam bayang-bayang ruang bawah tanah.

Subaru melihat kiri dan kanan, tidak dapat menemukan Elsa. "Di-dimana kau ?!"

Subaru mulai panik, mencari cara ini dan itu, mendengarkan sekeras yang dia bisa untuk setiap suara. Dia tampak seperti mangsa dari predator ganas hanya menunggu untuk dimakan. Dari perspektif Elsa, tidak ada yang bisa membuat dia kurang bersemangat, tapi itu hanya membuatnya ingin cepat selesai lebih cepat, sehingga dalam sepotong cemerlang langsung ...

"A —?!"

Begitu Subaru menyadari bahwa serangan itu datang untuk perutnya, ia berhasil mendapatkan jelas, dengan nyaris tidak ada peluang.

Subaru melompat kembali, menarik perutnya, sehingga garis miring horisontal hanya menyerempet dirinya. Kulit perutnya yang diiris terbuka, tapi Subaru mengertakkan gigi dan menanggung rasa sakit yang tajam.

"Ughraaah !!"

Kemudian dengan semua kekuatannya, Subaru mampu menyerang tubuh bagian atas Elsa dari samping dengan tendangan berputar. Ketika Subaru memutar dirinya dan mendarat pukulan kritis, ia bisa mengkonfirmasi bahwa ia telah mampu membalas setidaknya sekali.

Namun…

"Ah ... Yang satu itu sangat memuaskan," kata Elsa ketika, dengan kukri kedua yang dia diambil dari pinggangnya, ia mengiris sekitar 70 persen dari jalan melalui perut Subaru dengan tangan yang lain, tumpah keluar darah dan isi perutnya.

"Huh ...?" Subaru mengambil satu langkah, dua langkah mundur, dan sebagai bahunya menggosok ke dinding, ia meluncur turun terhadap hal itu dan jatuh ke lantai.

Ketika Subaru menunduk ia bisa melihat darah mengalir keluar dari perut dan menodai lantai merah terang. Dengan lengan gemetar ia mencoba dengan sia-sia untuk mengembalikan darah, tapi gumpalan darah dari jaringan tumpah keluar dari perutnya mendorong tangannya.


"Apakah kamu terkejut? Saya membuka perutmu seperti yang kau larikan ke saya. Ini spesialisasi saya, benar, "kata Elsa sambil tersenyum, berjalan memercikan seluruh lautan darah.

Elsa mendekati Subaru, yang tidak bisa mengatakan apa-apa tapi menggelegak keluar teriakan kesakitan, dan menatap berdarah, usus kehitaman dengan tampilan ekstasi di wajahnya.

"Ah ... hanya seperti aku berharap. usus Anda memiliki sebuah warna yang indah bagi mereka. "

Wanita ini adalah dari pikirannya.

Pada rasa sakit yang bahkan endorfin-nya tidak bisa meniadakan, kesadaran Subaru mulai memudar. Ia menyadari bahwa ia tampaknya telah jatuh di sisinya. Dengan gemetar jari, ia lemah menyentuh kaki Elsa ini.

"Uu ... ugh ..."

"Apa anda kesakitan? Apakah itu menyakitkan? Apakah kamu sedih? Kamu mau mati?"

Dengan tangannya masih menyambar di pergelangan kakinya, Elsa berlutut di samping Subaru dan menatap mata. mata Elsa ini penuh dengan ekstasi. Dia benar-benar tidak ada keraguan tentang mengambil kehidupan manusia lain.

Sebaliknya ... dia tampak sangat bahagia, penuh dengan kebahagiaan.

"Perlahan, perlahan, perlahan, sangat perlahan tubuh Anda akan kehilangan panas dan Anda akan menjadi dingin."

Subaru bisa merasakan suara Elsa ini bergetar gendang telinganya, menyiksanya, menikmati dirinya, mengasihani dia, sayang dia, mencintai dia.

Sebelum ia tahu itu, Subaru tidak bisa melihat lagi. kehilangannya darah itu terlalu besar, dan sedikit demi sedikit ia sedang sekarat. Sekarang, ia tidak bisa mendengar apa-apa. Dia tidak bisa mencium bau apa-apa. Dia tidak bisa melihat apa-apa. Ia hanya bisa merasakan tubuhnya tumbuh lebih dingin, tubuhnya sekarat, dan rasa takut yang datang dengan itu.

Dalam ruang ini, tidak tahu persis ketika cahaya hidupnya akan padam, Subaru tidak bisa memisahkan diri dari rasa takut akan kematian.

Ketika aku akan mati? Ketika aku akan mati? Apakah aku masih hidup? Bukankah aku sudah mati? Bagaimana kau mendefinisikan kehidupan? bahkan bisa kau mengatakan bahwa saya masih hidup di negara ini, lebih rendah dari serangga apapun? Apa itu hidup? Apa itu kematian? Mengapa sekarat begitu menakutkan? Apakah itu benar-benar diperlukan untuk hidup? Tidak?

Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan. Saya ketakutan.

Sebagai kematian mutlak dan tanpa syarat tumbuh semakin dekat, pikiran Subaru naluriah menolaknya. Pada akhirnya, penolakan yang memenuhi segala sesuatu yang Subaru adalah, dan ketika pikiran putihnya keluar, dia pikir ...

Ah ... aku sudah mati.


Dan dengan pikiran itu yang terakhir, kehidupan Subaru Natsuki berkedip-kedip keluar.
Download Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 , Nonton Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 , Download Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 480p , 360p , MKV , Nonton & Download Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 Lengkap , Download Anime Subtitle Indonesia , Nonton anime subtitle indonesia , Download & Nonton Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 Lengkap , Download Anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 480p , Download Anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 720p , Download Anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 360p , Nonton Anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2 , Streaming Anime Subtitle indonesia , Streaming anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 2

Update Lainnya

No comments