Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3

Admin | August 18, 2017
#Akhir dari awal

Part 1
"Hei, kau, jangan hanya menatap ke angkasa seperti itu. kau ingin abble? "

Begitu kesadaran Subaru telah kembali kepadanya, ada buah merah matang di depan wajahnya.

Itu tampak seperti sebuah apel, dan saat ia menatap itu, ungkapan "buah pengetahuan" menyeberangi belakang pikirannya.

Itu adalah buah terlarang itu, ketika dimakan, mengakibatkan pengusiran dari surga.

Jika Subaru makan buah itu sekarang, apakah itu menyelamatkannya dari situasi yang tak bisa dijelaskan ia menemukan dirinya dalam?

"Hei, Nak," kata seorang pria paruh baya sambil mengerutkan alisnya dan memanggil Subaru, yang sedang benar-benar tidak responsif.

Subaru perlahan hanyut dari tepi samar kesadarannya kembali ke realitas, dan ketika ia kembali, ia tiba-tiba mengangkat kepalanya. Dia tampak cara ini dan itu, jantungnya berdebar cepat dan napasnya tidak karuan.

Dia berada di depan toko buah di jalan utama, hanya melewati siang. Ada berbagai sayuran berwarna dan buah-buahan ditata, dan orang yang berdiri di depan barang-barang adalah orang yang tampak-tegas, pemilik toko dengan bekas luka putih di wajahnya.

Ini adalah jalan ramai yang Subaru sudah lihat beberapa kali sebelumnya. Dia menggaruk-garuk kepalanya.

"Aku hanya tidak mengerti ..." gumamnya, dan kemudian diatasi dengan pusing dan mual, ia pingsan di tempat.

Part 2
Karena ia merasakan aliran dingin air di wajahnya, Subaru entah bagaimana mampu membawa kesadaran berlumpurnya kembali ke kenyataan.

"..."

Subaru melihat kendi air kosong pemilik toko buah yang dibawa Subaru. Setelah Subaru telah runtuh di depan tokonya, pemilik toko telah membantunya menyadarkan dirinya bersama-sama.

Subaru senang bahwa pemilik memiliki kekhawatiran tentang dia, tapi fakta bahwa ia begitu baik tidak bertanya di mana Satella sudah melanda luka dalam di hatinya.

Ketika Subaru duduk di lantai tanah, ia menyeka air dari poninya dan mengertakkan gigi. Kilatan pisau yang masih menghantui benaknya, bersama dengan senyum mengerikan seperti menari melalui bau darah.

"Hhgh ..."

Bagian belakang tenggorokan Subaru berkedut dan saat ia duduk memeluk lututnya, dia tidak bisa menjaga seluruh tubuhnya gemetar.

Ia menjalani kehidupan normal sampai titik ini. Dia tidak pernah mengalami begitu banyak ketakutan, begitu banyak putus asa.

Dia tidak ingin berpikir lagi. Dia tidak ingin mengingat lagi. Ia ingin menarik kembali dalam tempurungnya dan melupakan semuanya.

Secercah pisau, lengan terbang, jeritan itu, tenggelam dalam lautan darah, rambut perak ...

"..."

Subaru kurang ingin memikirkannya, semakin jelas kenangan datang kembali kepadanya. Diatasi dengan penderitaan, Subaru mengangkat wajahnya hingga menjerit, tapi hanya karena ia akan membiarkan semuanya ...

"Hah…?"

Suara yang telah bangkit dalam Subaru mengalir keluar penuh keraguan, dan ia hanya menatap, tercengang.

Dalam rentang penglihatan Subaru, dengan mata terbuka lebar, ia bisa melihat sosok tinggi dengan kulit seperti reptil ... manusia seperti binatang itu hanya setinggi pinggangnya ... penari muda dengan rambut merah muda ... seorang pendekar dengan enam pedang di pinggangnya ...

... Dan seorang gadis muda di jubah putih dengan rambut perak yang bergoyang saat dia berjalan.

Mata violet miliknya melihat satu lirikan Subaru saat dia berjalan, tapi dia membuang muka seakan tak tertarik dan berjalan.

Mata permata, penuh tekad, hanya tampak lurus ke depan sambil menatap jalan.

Dalam sikap gagah, itu keindahan halus, di gadis itu bahwa Subaru telah cari, tidak ada perubahan.

Tidak dapat memanggil segera, dengan serak napas Subaru berusaha berdiri dan mengejar dia. "Tung—! T-tunggu! Tunggu! Mohon tunggu…"

Untuk sesaat, gadis itu bereaksi terhadap suara dan kembali menatap Subaru dengan tatapan dingin, seolah-olah dia sedang melihat orang asing.

Subaru merasa hatinya dicungkil oleh dinginnya tatapan tajam. Dia tidak melakukan apa yang dia telah bertanya tentang dia. Dia telah menyakitinya. Dia tidak meminta maaf sebelumnya. Tidak ada cara bahwa ia dapat diampuni, tetapi meskipun demikian Subaru mengejar dia.

Dia tidak tahu bagaimana perasaannya. Setidaknya ia harus tahu apa yang dia pikirkan.

Jika ia akan membiarkan apa yang dia membayangkan dia akan berpikir menyakitinya, ia lebih suka terluka oleh sebenarnya, di sini di kenyataan ini di mana ia bisa merasakan sakit.

"Mohon tunggu! Satella! "

Dia tidak yakin apa yang ingin ia katakan padanya jika dia bisa menangkapnya, tapi ketika jawaban untuk pertanyaan itu menjadi jelas dalam pikirannya, Subaru memanggil nama Satella seakan dia baru saja ingat itu.

Akhirnya tampaknya seolah-olah suaranya telah mencapai nya, karena sama seperti ia mulai menjauh dari dia gadis segera berhenti di trek.

Subaru berkelok-kelok melalui kerumunan untuk mengejar, dan meletakkan tangannya di bahu kurus.

"Jangan ... mengabaikan saya. Ini salahku bahwa aku pergi dan itu adalah kesalahan saya karena tidak mendengarkanmu, tapi aku sudah putus asa. Setelah apa yang terjadi saya pergi ke gudang jarahan, tapi aku tidak bisa bertemu kau di sana dan ... "

Ketika Subaru meraih bahunya, Satella menatapnya heran.

Saat ia berbalik dan Subaru membuka mulutnya, apa yang keluar adalah semacam pembelaan diri yang terdengar penuh alasan.

Apa yang membuatnya sadar bahwa itu mata jelas Satella.

Dia menatap itu dalam emosi, dan saat Subaru menghadapi itu, ia masih merasakan kemudahan. Sejauh dia tahu, Satella tampaknya tidak akan terluka. Subaru mengalami hal ini sebagai keselamatan.

"Maaf untuk terjadi tentang diriku ... Aku sangat senang melihat kau baik-baik saja."

Fakta bahwa mereka mampu bertemu lagi membuat Subaru merasa kebahagiaan sederhana.

Ada begitu banyak hal yang mereka harus dibicarakan, tapi sebelum semua Subaru merasa jika tidak yang ia lakukan sia-sia. Dia akhirnya dan sangat lega ...

"... Apa yang kau pikir kamu lakukan?"

Tetapi ketika Subaru menemukan hal ini mudah, Satella itu sangat marah. pipi putihnya telah memerah, karena ia memutar tubuhnya untuk mendapatkan tangan Subaru dari bahunya. Setelah mengambil langkah mundur dan menempatkan beberapa ruang antara dirinya dan Subaru, mata Satella ini penuh dengan permusuhan.

Setelah reaksi tak terduga tiba-tiba ini, Subaru tidak sadar menelan ludah.

Namun, reaksi ini masuk akal. Dari perspektif Satella, ia harus terkejut bahwa Subaru bahkan akan menunjukkan wajahnya di depannya. Tidak ada penghinaan yang terlalu besar baginya untuk lob di Subaru dan—

"Saya tidak tahu siapa Anda, tapi apa sih yang kamu pikirkan, menelepon seseorang nama yang sama dengan Penyihir Kecemburuan?!"

Setelah mendengar reaksi itu, yang berada di luar apa pun yang dia bisa membayangkan, segala sesuatu yang Subaru telah dibangun untuk menahan dirinya pecah berkeping-keping.

Dihadapkan dengan kata-kata tak terduga, Subaru merasa seolah-olah waktu telah berhenti.

Suara orang banyak menghilang. Semua itu Subaru bisa mendengar detak kekerasan hatinya, dan pernapasan kasar dari gadis berambut perak di depannya, tegang dan defensif. Dia merasa seolah-olah semua suara lainnya telah menghilang ... tapi itu bukan ilusi.

"…Apa?"

Saat Subaru melihat sekeliling ia menyadari bahwa setiap orang, setiap orang di sekitar distrik perbelanjaan ramai ini, semua pejalan kaki di jalan yang menatap mereka. Semua orang tampak terguncang, dan tidak ada yang akan menggerakan satu  otot, efek-diam dan tenang.

Seolah-olah percakapan antara Satella dan Subaru telah menguasai seluruh wilayah.

Dengan tatapan yang parah, Satella sedang menunggu jawaban Subaru. Namun, tidak yakin apa dia bersalah, Subaru tidak bisa memikirkan bagaimana untuk menjawab. Alasan mengapa Subaru berpikir Satella akan marah dan alasan sebenarnya dia marah berbeda.

"Saya akan meminta kau sekali lagi. Mengapa kau memanggil saya dengan nama Penyihir Kecemburuan itu? "

"Apa maksudmu? Itulah apa yang saya diberitahu untuk memanggilmu... "

"... Aku tidak tahu siapa yang bilang itu, tapi siapa pun itu, yang dalam rasa sangat miskin. Bahkan jika kau bukan orang yang memikirkan hal itu, itu cukup buruk bahwa kau setuju. Ini adalah Penyihir Kecemburuan yang kita bicarakan, perwujudan dari segala sesuatu yang tabu. Kebanyakan orang akan ragu-ragu untuk bahkan mengucapkan nama seperti itu, dan kau menggunakannya untuk nama saya? "

Dengan kemarahannya ditampilkan untuk semua yang melihat, Satella ... gadis berambut perak melemparkan Subaru menjadi badai kebingungan. Orang lain di sekitar tampak mengangguk, setuju dengan dia, dan bahwa, lebih dari apa pun, membuktikan bahwa dia benar. Subaru telah benar-benar tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dia tidak bisa mengerti apa yang ia katakan. Subaru baru saja memanggilnya dengan namanya.

Tapi Satella telah menegurnya, dan semua orang di sekitar setuju bahwa ia berada di sebelah kanan.


"Jika itu semua yang kau ingin mengatakan, maka saya akan berada di jalan saya. Saya tidak punya waktu untuk berurusan denganmu. "

Gadis itu melihat Subaru hanya berdiri di mana dia, tergantung kepalanya. Dia kemudian berbalik dan berjalan pergi, dengan rambutnya menari di belakangnya, tidak memiliki apa-apa lagi dengan dia.

Subaru berpikir untuk memanggil lagi dia, dan mulai berteriak namanya, tapi terjebak di tenggorokannya seolah-olah itu menutup beku.

Jika Subaru memanggil namanya lagi, ia hanya akan membuat kesalahan yang sama dua kali. Tapi kemudian, apakah harus dia memanggilnya?

Dia ragu-ragu, tidak dapat memutuskan apa yang harus dilakukan.

"!"

Subaru tersentak. Di kanvas atas sebuah gerobak di sisi jalan, dari posisi hanya kepala lebih tinggi dari Subaru, sesuatu yang melompat. Tubuh kecil ditarik oleh gravitasi ke tanah, dan segera setelah mendarat melepas angin. Itu embusan sedikit angin, dengan pakaian kotor dan rambut pirang mengikuti di belakang itu, menenun melalui kerumunan dengan ketangkasan dewa, dan dari itu lengan yang teracung menyelinap ke jubah putih bersulam- elang seorang gadis tertentu.

Keduanya hanya menyentuh sesaat, tetapi untuk yang embusan sedikit angin, saat itu sudah cukup.

Saat angin membuat jubah terbang dan gadis dengan jubah berputar-putar, angin melepas terbang lagi.

"Tidak mungkin!"

Gadis berambut perak mengangkat suaranya shock dan terjebak tangannya ke dalam jubahnya. Dia tidak bisa menemukan apa yang ia cari, dan dengan mata terbuka lebar, ia melihat ke arah angin dengan cepat melarikan diri.

Melihat lencana dihiasi-naga dalam angin di tangan seperti melintas cepat oleh, Subaru berteriak, "Felt ?!"

Dengan panggilan Subaru, angin melambai sejenak di ragu-ragu, tapi tanpa memperlambat kecepatan terbang ke gang sempit. Semuanya terjadi begitu sangat cepat sehingga Subaru hanya bisa melihat sesaat apa yang terjadi, tapi itu harus menjadi—

"Aku sudah tau! Apakah itu sebabnya kau memberhentikan saya? Apakah kalian berdua bekerja sama ?! "keluh gadis itu sambil menatap Subaruy ang masih berdiri.

Gadis itu dengan cepat berubah telapak tangannya ke arah Subaru, tapi rupanya berubah pikiran, ia berlari ke arah angin yang sudah turun gang.

"Hei tunggu! Ini adalah kesalahpahaman! Saya…"

Subaru pergi setelah mereka turun gang, berharap untuk menyelesaikan masalah. Sambil berlari, pikirannya dipenuhi dengan pertanyaan dan keraguan. Ada terlalu banyak informasi untuk proses, dan pikirannya panik tidak bisa berurusan dengan itu. Bahkan tanpa itu, ia baru saja melewati kematian dua kali, dan segala sesuatu di pikirannya kacau.

"Ada seseorang di luar sana yang akan baik padaku! Kenapa bahkan aku dipanggil di sini ?! "Subaru berteriak, telah cukup dengan apa-apa yang masuk akal, karena ia terus berlari dengan pijakan yakin menyusuri lorong gelap.

Subaru tidak yakin dengan staminanya, tapi pada jarak pendek, ia tidak berpikir ia akan kalah dua gadis. Namun…

"Sialan! Sebuah dinding ?! "Subaru meludah. Tepat di depannya adalah jalan buntu.

Tak satu pun dari kedua gadis itu di sana. Felt mungkin bisa dengan mudah memanjat dinding seperti itu, dan ia berpikir bahwa Satella akan mampu melakukan sesuatu tentang hal itu dengan sihirnya.

Aku bisa mencoba untuk memanjat ke sisi lain, tapi saya tidak berpikir saya akan bisa mengejar mereka.

Subaru tidak bisa membuang-buang waktu di sini. Dia tidak tahu bagaimana untuk mendapatkan sekitar ibukota, jadi jika ia kehilangan mereka di sini, tidak mungkin baginya untuk mengejar mereka.

"Lalu saya harus menuju ke gudang jarahan? Jika Satella dan Felt hidup, maka Rom seharusnya ... "

Bahkan saat Subaru mengatakan ini, ia merasa bahwa beberapa hal yang salah dan bertentangan sendiri. Felt telah ditebang. Leher rom ini digorok. Satella jatuh dalam genangan darah. Subaru telah dipotong perutnya terbuka—dua kali. Bagaimana itu bahwa setiap orang masih hidup ...?

"Tidak. Sekarang bukan waktunya. Aku tidak bisa membuang-buang waktu berpikir. Saat ini aku harus ... "

Subaru akan pergi ke depan dan cepat bertemu dengan Rom. Itulah yang harus Subaru lakukan. Dia bisa berpikir kemudian. Hal terbaik untuk dia lakukan sekarang adalah untuk meninggalkan gang ini dan menuju ke daerah kumuh.

Subaru berbalik.

"... Kau pasti mengerjai saya!"

Tepat di depannya, memblokir pintu masuk ke gang, tiga bayangan, tiga orang, dengan pakaian kotor dan penampilan kasar dan barbar. Tiga preman yang menggunakan gang ini sebagai lahan perburuan mereka. Ini adalah ketiga kalinya Subaru bertemu mereka hari itu.

Part 3
"Sudahlah sudah! Apa hanya itu yang akan diambil untukmu punks untuk belajar ?! "

Bosan melihat tiga preman lagi, Subaru marah mengentakkan tanah.

Ini adalah ketiga kalinya mereka bertemu. Setiap kali berada di gang belakang, tiga lawan satu. Mengingat bagaimana upaya pertama dan kedua mereka membuahkan hasil, Subaru tertegun bahwa mereka begitu bertekad untuk menangkap dia bahwa mereka akan mencoba untuk ketiga kalinya.

"Saya tidak memiliki waktu atau kesabaran untuk berurusan denganmu bodoh. Keluar dari jalan saya, sekarang! "

Situasi saat ini telah benar-benar menempatkan Subaru keluar dari berbagai macam, tapi ada juga fakta bahwa, mengingat apa yang terjadi terakhir kali, dia pikir dia harus bisa menakut-nakuti mereka jika ia berteriak. Setidaknya itulah yang dia pikir.

" Keluar dari jalan saya," katanya. Ha! Aku tidak suka sikapmu. Kau tidak mendapatkannya, kan? Kau tidak dalam posisi untuk memesan kami di sekeliling. "

"Itu tiga-lawan-satu terakhir kali dan kalian masih kalah seperti kau tidak apa-apa! Kau pikir kau dapat berbicara besar seperti itu? Bahkan pecundang menyakitkan akan menunjukkan lebih malunya ketika mereka meratap! "

Namun, para preman tampaknya tidak takut dengan Subaru sama sekali, dan menjaga terus ejekan mereka. Subaru menggigit bibir di reaksi tak terduga mereka. Bahkan penjahat kecil-kecilan seperti ini memiliki rasa bangga, pikirnya.

Dia ingin menghindari membuang waktu lagi dan risiko kehilangan Felt dan Satella. Juga, mengingat resiko yang berkelahi akan memerlukan, Subaru memutuskan bahwa ia harus berurusan dengan ini secara damai.

"Baiklah. Terserah kau. Saya akan memberikan semua yang saya punya. Itulah apa yang kau inginkan dari saya, kan? "

Subaru menahan iritasi dan mengangkat kedua tangannya di udara, menunjukkan bahwa ia menyerah.

Para preman semua memandang satu sama lain setelah Subaru berubah sikap, dan kemudian semua tertawa.

"Apa itu?! Jika kau sebenarnya ketakutan, kau seharusnya hanya mengatakan begitu! "

"Ha! Lihatlah orang ini! Jangan bicara besar jika kau hanya akan membungkuk! "

"Terserah. Jika dia akan melakukan apa yang kita katakan, itu hanya membuat lebih mudah pada kami, kan? Tapi apa seorang pengecut, ya? "

Subaru merasa kesal, tapi dia hanya tertawa. Dia memutuskan untuk nama kelompok preman "bodoh, bodoh, dan paling bodoh" untuk membuat dirinya merasa lebih baik, dan bergumam pelan, sehingga mereka tidak akan mendengar. "Setelah saya bertemu kembali dengan Satella, aku akan meminjam Puck dan membuat mereka ... membayar?"

Sama seperti Subaru hendak mengeluarkan semua yang dimilikinya di depannya, ia membeku.

"Hah…?"

Keluar dari segala sesuatu yang telah terjadi sejak Subaru telah tiba di dunia baru ini, ini adalah yang paling mengganggu.

"Mengapa…?"

Di ujung jari Subaru, di dalam tas toko plastik nya, adalah tas makanan ringan renyah. Perasa sup-jagung, mereka adalah salah satu favoritnya, dan ia telah meraih mereka pada kemauan di toko untuk makan di tempat makan malamnya.

Ketika Subaru dengan Rom di gudang jarahan, ia telah menunjukkan mereka ke dia sebagai camilan akhir-malam yang besar, suatu tindakan yang ia kemudian menyesal.

Namun, tas yang masih ada di sana, seperti penuh dan disegel ketika ia membelinya di toko.

"Saya seharusnya tidak ini lagi ... Rom makan mereka semua, dan saya mengeluh dan ... tidak ada apapun tersisa. Saya yakin itu. "

Mengapa makanan ringan kembali ke dalam tas? Tidak ada jejak bahwa itu telah dibuka. Itu tidak mungkin.

Subaru merasa pikirannya diblokir di semua sisi. Namun, dalam keadaan terkunci, Subaru masih sampai pada kesimpulan tentang apa yang terjadi. Meskipun ia telah sampai pada suatu kesimpulan, itu tidak melakukan apa pun dia baik. Begitu terjadi padanya, ia menolaknya sebagai tidak mungkin. rasa alasan membantah kemungkinan itu.

"Hey apa yang kau lakukan?!"

"... Apa?" Subaru tiba-tiba mendengar suara tepat di sampingnya. Dipotong dari jalan pikirannya, itu satu-satunya cara dia bisa bereaksi.

Itu salah satu preman. Yang terkecil. Yang Subaru baru saja menamainya "terbodoh." Sementara Subaru sedang melamun, terbodoh telah berjalan dan meletakkan tangannya di bahu Subaru.

Subaru memutar dan mendorong tangannya. "Minggir ..."

"Apa yang kau katakan ?!"

"Dalam setiap arti kata, saya sudah kehabisan waktu untuk berurusan dengan kalian. Aku harus ... memeriksa sesuatu. "

"Apakah kau bercanda?" Saat Subaru mendorong terbodoh ke samping dan pindah untuk keluar gang, dua lainnya berdiri marah di jalan.

"Minggir! Aku punya tempat untuk menjadi! "Dia harus mengesampingkan luar biasa bodoh, teori terpikirkan ini ...

Dihadapkan dengan teriakan Subaru, orang-orang sedikit ragu-ragu. Jika ia bisa menembus dan keluar ke jalan utama, dia mungkin akan keluar dari bahaya. Setelah memutuskan bahwa, Subaru mengundurkan diri untuk menendang kuat dari tanah.

Namun…

"... Ap?"

Sama seperti Subaru meletakkan kaki ke bawah itu bengkok. kekuatan terkuras dari kakinya, dan ia jatuh berlutut. Dia mengulurkan tangannya untuk menangkap jatuh, dan mengutuk kebodohan nya untuk tersandung di seperti saat kritis.

"Huh ... Itu aneh ..." Sama seperti Subaru mencoba untuk mendorong terhadap tanah sehingga ia bisa berdiri kembali lagi, tangannya mulai gemetar. Dia tidak berpikir ia bisa berdiri kembali lagi. Dia tidak berpikir ia bahkan bisa mengangkat tubuhnya.

"Yah, aku sudah melakukannya sekarang, sudahkah saya ...?"

Subaru melihat kembali saat ia mendengar suara diwarnai dengan kecemasan, dan kemudian dia menyadari apa yang terjadi. Sebuah pisau itu mencuat dari punggungnya.

"Gah ... Ah ..." Begitu Subaru sadar itu, sakit yang tak tertahankan melanda dirinya. Dia tersedak. Itu adalah reaksi alami terhadap penderitaan membakar.

... Saya telah ditusuk! Saya sudah ditusuk! Saya sudah ditusuk! Saya sudah ditusuk! Saya sudah ditusuk! Saya sudah ditusuk! Saya sudah ditusuk!

Bodoh, yang satu dengan pisau, telah menyerang lebih dulu. Subaru tidak melihat saat ia menarik senjatanya, dan hanya sebagai Subaru berusaha untuk mendorong melewatinya, dia ditusuk dari belakang.

Rasa sakit ini adalah jenis yang sama dari penyiksaan yang dia alami dalam beberapa jam terakhir, tetapi tidak peduli berapa kali ia mengalaminya, ia tidak berpikir itu mungkin untuk pernah bisa digunakan untuk itu.

"Apa? Kau benar-benar menusuknya ?! "

"Aku tidak punya pilihan! Apa yang kau pikir akan terjadi jika ia telah melarikan diri ke jalan? Hanya berpikir tentang apa yang kita harus berurusan dengan jika ia melakukannya. "

"Tunggu! Jangan lakukan itu, idiot! ... .Ugh. Ya, ini buruk. Nyali nya rusak. Dia akan mati. "

Raksasa, bodoh, menaruh tubuh Subaru, dan seperti yang dia lakukan, pisau didorong lebih dalam ke punggungnya.

"Ughh ...." Penderitaan masih lebih besar ditumpuk di atas nyeri Subaru yang ada dan pergolakan kematian bahkan Subaru tetap meninggalkan tenggorokannya.

Subaru tidak bisa meminta bantuan atau berteriak marah. Tidak ada yang tersisa baginya untuk melakukan. Dia hanya mengulangi napas tidak teratur, merasa seolah-olah dia akan tenggelam dalam darahnya sendiri seperti itu diisi tenggorokannya.

Perasaan di tangan dan kaki Subaru mulai meninggalkan dia, dan kesadarannya itu berkedip-kedip lemah seperti cahaya sekitar untuk pergi keluar.

Sekali lagi, penglihatannya menjadi gelap. Ini adalah akhir, seperti terakhir kali.

Apa maksudmu, "terakhir kali" ...? Subaru berpikir untuk dirinya sendiri. Fakta bahwa ia sekarang menempel ke ide bahwa ia telah diabaikan sebagai bodoh sebelum hanya membuatnya merasa lebih menyedihkan.

Tetapi jika ia akan berpegang teguh pada itu, ia mungkin juga pergi semua jalan.

Mengubah pikiranmu jauh dari sekarat. Sebelum kamu mati, mencari tahu apa yang terjadi di sekitarmu.

Matamu mati. Lengan dan kaki yang hilang, juga. Apa yang kamu telah tinggalkan adalah hidung dan telingamu. Maka kamu sebaiknya menggunakan mereka berdua ke kematian. Tidak peduli apa aroma yang berlama-lama saya cium. Tidak masalah jika semua saya dengar adalah penghinaan. Aku mencium lumpur dari jalan. Aku mencium bau seperti-besi dari darah mengalir dari saya. Sekarang hidungku sudah mati. Itu sudah mati. Aku ragu telinga saya akan bertahan lebih lama, menyedihkan.

"... di ... mengambil ... barang-barang berharga ..."

"…sebelum! Para penjaga! Mereka…"

"... un! Tidak! Jika kita ... tertangkap, aku akan ... "

Saya mampu  mengambil semuanya dari potongan percakapan mereka. Itu bagus dan semua, tetapi bagian dari otak saya, saya perlu mencari tahu apa artinya sudah mati. Aku sekarat jadi aku hanya mendengarkan. Aku tidak tahu apakah aku akan ingat. ... Apa artinya untuk mengingat? Mengapa saya ingin ingat? Apa artinya inginkan? Kenapa…apa?

Saat otak Subaru meninggal, fungsi yang lain mengikuti setelahnya. Pada akhir, dengan suara samar sesuatu yang menarik darinya, sesuatu yang menggores ... Subaru kehilangan nyawanya ketiga kalinya. 

Part 4
Ketika kesadaran Subaru terbangun, dia berada di kegelapan. Tapi menyadari bahwa itu adalah kegelapan ciptaan sendiri, ia membuka matanya yang tertutup. Sinar matahari yang cerah membakar matanya. Subaru mengerang sedikit dan meletakkan tangannya di atas matanya.

"Jadi, Nak. Bagaimana tentang abble itu? "

Itu adalah pertanyaan yang sudah biasa Subaru dengar, dengan suara dia telah tumbuh akrab dengan, yang melemparkan padanya.

Telinganya agar bekerja sempurna.

Keramaian dan hiruk pikuk jalan utama itu keras, dan benar-benar berbeda dari keheningan yang di sekelilingnya sebelum akhir.

Itu adalah cara hal-hal yang, meskipun fakta bahwa, jarak-bijaksana, keheningan itu di gang hanya satu mematikan jalan utama.

Cukup menyedihkan bahwa aku bahkan tidak bisa mendapatkan lebih dari satu jalan pergi.

Pemilik toko mengerutkan kening tidak mendapatkan jawaban atas pertanyaannya. Saat Subaru melihat bekas luka putih yang membentang di wajahnya, dia pikir itu membuatnya tampak lebih jahat.

Tapi Subaru tahu bahwa ia benar-benar orang yang benar-benar baik dan bijaksana yang terobsesi dengan anaknya.

Tentu saja, ia mungkin tidak ingat apa Subaru lakukan.

Memikirkan itu, ia berbalik lagi ke pemilik toko bekas luka.

"Berapa kali kau melihat wajahku sejauh ini?"

"Apa maksudmu, 'berapa kali'? Saya belum melihatmu sebelumnya dalam hidup saya. Cara kau menonjol, saya tidak berpikir saya akan melupakanmu dan ekspresi mengerikanmu punyamu jika aku melihatmu sebelumnya. "

"Aku tidak perlu mendengar bahwa bagian terakhir tentang ekspresi saya, kau tahu? Lagi pula, apa tanggal hari ini? "

"Ini Tammuz-14. Pada titik ini, menurut kalender itu di pertengahan tahun. "

"Hah. Saya melihat. Tammuz, ya. "Subaru tidak tahu apa tanggal yang seharusnya berarti. Untuk mulai, ia tidak tahu bagaimana mereka menetapkan kalender di dunia ini. Itu mungkin terlalu banyak berharap bahwa mereka pergi oleh kalender matahari, tapi ia tidak bisa memastikan.

"Jadi, Nak. Bagaimana tentang abble itu? "

Pemilik toko adalah pasien seperti Subaru terdiam, tapi dia harus berurusan dengan seseorang selama ini untuk hanya membeli sebuah apel ... Dia tampaknya mencapai batas nya. Wajahnya mulai berkedut.

Sekarang ini adalah seorang pria yang tidak tampak semua yang besar memakai senyum di tempat pertama. Ketika ia mencoba yang terbaik untuk tersenyum, mungkin memiliki lebih dari efek menakut-nakuti pelanggan pergi, dan Subaru merasa bahwa Tuhan pun menempatkan manusia ini dalam pendudukan ini dewa yang kejam memang.

Adapun jawaban Subaru terhadap pertanyaan pemilik toko, dia meletakkan tangannya di pinggul dan bangga mengeluarkan dadanya.

"Maafkan aku, tapi aku pecah sebagai langit biru!"

"Kemudian dapatkan neraka keluar dari sini!" teriakan pemilik toko itu cukup untuk membuang Subaru kembali, dan ia bergegas keluar dari sana terburu-buru.

Aku benar-benar tidak bisa kembali ke toko itu untuk sementara waktu, pikir Subaru, dengan kedua makna dalam pikiran.

Kirimkan Ini lewat Email
Download Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 , Nonton Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 , Download Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 480p , 360p , MKV , Nonton & Download Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 Lengkap , Download Anime Subtitle Indonesia , Nonton anime subtitle indonesia , Download & Nonton Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 Lengkap , Download Anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 480p , Download Anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 720p , Download Anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 360p , Nonton Anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3 , Streaming Anime Subtitle indonesia , Streaming anime Re:Zero Kara Hajimeru Isekai Seikatsu Jilid 1 Bab 3

Update Lainnya

No comments